Muhasabah Selepas PRU – Dakwah itu Universal dan Sejagat.


Pendahuluan – Artikel ini ditulis untuk aktivis dakwah, untuk pimpinan NGO dan badan Islam supaya mereka berfikir dalam kerangka yang lebih luas, melihat bidang dakwah yang lebih luas.

Bak kata Xifu Naser – 

Sejauh manakah ustaz2 dan pendakwah2 kita bersedia dan mampu berhadapan dgn THE BATTLES OF IDEOLOGICAL DISCOURSES yg bersifat multiracial, multimazhabs, multi-interests? DAKWAH PASTI MAKIN SENGIT DAN DAKWAH IS NO LONGER A COMFORT ZONE krn keseimbangan antara unity and multiplicity bukan mudah.SUDAH TIBA MASA, Muslim movements SERIOUSLY melahirkan ikon2 politik/pendakwah/aktivis/ulama MALAYSIAN Chinese Muslims dan bangsa2 lain utk REBRANDING semula Islam supaya lebih bersifat UNIVERSAL dan TIDAK MENGETENGAHKAN MEREKA HANYA SEBAGAI ‘MUALLAF’ YG HANYA LAYAK BERDRAMA TTG ‘MENGAPA SAYA PELUK ISLAM’. Kejayaan Nabi saw dan bangsa Quraysh adalah kerana sokongan pelbagai qabilah (bangsa) dan pada masa yg sama, bangsa Quraysh legitimately mengekalkan kepimpinan politiknya. Inilah yg saya katakan sbg salah satu isu keseimbangan antara unity and multiplicity.
Muhasabah Selepas PRU – Dakwah itu Universal dan Sejagat.
 
Mari kita pindahkan sekejap pandangan kita ke Indonesia. Kita imbau dan baca sejarah2 mereka. Kebanyakan gerakan Islam di Indonesia hari ini terletak pada Masyumi, Darul Islam dan Dewan Dakwah Islam Indonesia (DDII).
 
Pemikiran Salafi dan Ikhwanul Muslimin telah mengubah wajah gerakan Islam pada 1970-an dan wujudnya Partai Keadilan Sejahtera (PKS) pimpinan Hilmi Aminuddin (ayahnya anggota Darul Islam) dan tokoh Salafi Abu Nida (Alumni LIPIA yang bernaung di bawah DDII)
 
Masyumi diasaskan pada 7 November 1945 yang terdiri daripada pelbagai golongan termasuk NU(Nahdatul Ulama) dan Muhammadiyah. 6 Jun 1947, Masyumi mengeluarkan Manifesto Politik yang menekan keperluan Negara Islam.
 
Kita boleh lihat tulisan dan pemikiran tokoh2nya seperti Muhammad Natsir, Isa Anshari, Abu Hanifah dll.
 
Masyumi ingin memperjuangkan Islam melalui Parlimen manakala Darul Islam melalui tidak dan terkenal dengan sikap kerasnya seperti ketenteraan dan sebagainya.Darul Islam terkenal di Jawa Barat, Jawa Tengah. Sumatera(Aceh), Kalimantan  dan Sulawesi Selatan. Akhirnya gerakan DI berakhir, dan ramai anggotanya berpecah belah. Ada yang mendirikan pondok, masuk ke PKS dan sebagainya. Pengaruh mereka nampak di dalam gerakan-gerakan Islam di beberapa daerah seperti Jakarta, Jawa Barat, Sulawesi Selatan, Nanggroe Aceh. Asas mereka ialah pesantren, masjid dan kampus. 
 
Di sini pemikiran anggota DI berubah, mereka menerima pengaruh IM, Salafi, tidak kurang juga Hizbut Tahrir.

Masyumi dan DDII

 
Masyumi juga sama. Mereka gagal. Pada 7 April 1967, Partai Muslimin (Parmusi) diasaskan. 1967 mereka mengasaskan DDII yang bergerak di dalam bidang dakwah, bukan politik.
 
DDII berperanan dalam membina dan merekrut kader2 gerakan Islam yang hebat. DDII menjadi lembaga Islam yang pertama yang mengusahakan secara serius pengiriman mahasiswa ke Timur Tengah.
 
DDII menjadi agen utama pembahagian Rabithah Alam al-Islami yang dibiayai oleh KSA(Kingdom of Saudi Arabia) untuk belajar di Timur Tengah. Sehingga 2004, DDII telah mengirimkan mahasiswa ke Timur Tengah dan Pakistan. Mereka ini yang menjadi pemain utama penyebaran dakwah dan agen kesinambungan gerakan tajdid dan Islah Islam di Indonesia.

DDII mengasaskan Lembaga Ilmu Pengetahuan Islam dan Arab (LIPIA) yang merupakan cabang dari Universiti Islam Muhammad Ibnu Saud di Riyadh. Lembaga inilah yang telah melahirkan ribuan ALUMNI agen penggerak gerakan Salafi dan pemain2 penting dalam dunia dakwah dan Tarbiyah.

Ini dilihat dengan kedatangan Shaykh Abdul Aziz Abdullah al-Ammar, seorang murid tokoh paling penting Salafi, Shaykh Abdullah bin Baz ke Jakarta untuk bertemu dengan Muhammad Nastsir. Seterusnya DDII memainkan peranan penting dalam merekrut mahasiswa seperti Persis, Muhammadiyah dan al-Irsyad.

Yusuf Usman Baisa adalah alumni LIPIA yang melanjutkan pelajaran ke Arab Saudi, Afghanistan dan Pakistan juga Univ I Imam Muhammad Saud di Riyadh. Abu Nida juga belajar di Univ Islam Imam Muhammad Ibnu Saud di Riyadh. Selesai pelajarannya pada tahun 1985, dia bergabung dengan Jamilur Rahman di perbatasan Pakistan-Afghanistan, dan pada tahun 1986, dia balik dan mengajar di pondok(pesantren) DDII iaitu Pesantren Ibnul Qayyim.

Jaafar Umar Thalib, antara pemimpin Laskar Jihad, belajar di Institus Maududi di Lahore dengan biasiswa DDII pada tahun 1986. Kemudian belajar dan dilatih oleh Jamilur Rahman di perbatasan Pakistan-Afghanistan. Pada tahun 1991, dia belajar dengan Shaykh Salafi yaman, Shaykh Muqbil Ibn Hadi al-Wadi di Dammaj.

DDII juga berperanan dalam karya penterjemahan karya tokoh gerakan Islam di Timur Tengah ke dalam bahasa Indonesia seperti buku karya Ustaz Hasan al-Banna, Dr. Yusuf al-Qaradhawi, Sayyid Qutb – rahimahullah- dan Abul A’la al-Maududi (Jamaat islam).

Asas gerakan DDII ialah pesantre, masjid dan kampus. DDII memberi sumbannga kepada pesantren2 dan mengelolakan sumbangan dari Timur tengah untuk membina masjid2 yang dikelolakan oleh aktivis2 DDII. DDII menyusun dengan aktif program pelatih bagi alumnus daripada berbagai organisasi pelajar Islam.

Lihat contoh aktiviti seperti usaha Bina Masjid Kampus, Kegiatan Latihan Mujahid Dakwah, melengkapkan masjid dengan lembaga dakwah dan perpustakaan.

Lihat orang yang pernah dibantu oleh DDII seperti Yazid Jawas, pengajar di pesantren Minhaj al-Sunnah di Bogor, Ust Abdul Hakim yang mengajar pengajian rutin Salafi di DDII dan pengajian di masjid2 dan Yusuf Usman Baisa yang mendirikan Pesantren al-Irsyad dan banyak lagi tokoh2 dakwah yang hebat.

Namun, DDII juga melahirkan tokoh2 Islam yang radikal seperti KH Hussein Omar, Dr Anwar Haryono yang mengasaskan Gerakan Reformis Islam(GARIS) yang dipimpin oleh H Chep Hernawan Dapet.  Juga Abu Bakar Basyir, KH Abdul Qodir Jaelani,Ahmad Sumargono, KH Khalid Ridwan yang menjadi ahli dalam Dewan Syuro GARIS.

Kita juga dapat melihat generasi hasil DDII ini yang berjuang untuk menubuhkan undang2 Islam seperti UU Pengelolaan Zakat (1999), UU Wakaf (2001), UU Penyelenggaraan Haji ( 2004). Bahkan ada UU Anti Pornografi.

Perjuangan menegakkan Islam tidak pernah berhenti, pada tahun 2000-2009, muncil fasiliti berkaitan kehidupan masyarakat seperti busana Muslim, miras, penguatkuasaan khalwat, pelacuran dan perjudian di daerah2 dan kota2.

Catatan Penulis.

Tujuan nota ini ditulis untuk kita sama2 bermuhasabah tentang dakwah selepas PRU. Aktivis2 dakwah mesti aktif dan istiqamah dalam kerja dakwah dalam semua bidang. Aktivis dakwah juga mesti beranggapan bahawa dakwah Islam mesti diluaskan lagi, iaitu tidak terhad pada satu parti politik dan bidang politik sahaja.

Lihatlah sahabat2 kita di Indonesia seperti DDII, mereka telah bekerja keras dalam pembentukan generasi pelapis dan tokoh2 dakwah. Tokoh2 dakwah dan generasi pelapis pimpinan Islam tidak pernah putus dan sentiasa ada dan semakin banyak. Tidakkah kita merasa kagum dengan DDII.  Bangunlah dari persepsi sempat PAS sahaja dalam arena politik, penggunaan kalimah Islam, pengutamaan isu lain daripada akidah dan sebagainya.

Contohilah mereka. Bangkitlah sahabatku. Teguhkan akidah. Rajinkan diri kuliah ilmu. Lupakan segala perbezaan antara pendapat dalam perkara2 furuk. Redhailah dan kasihilah saudara kamu dari kalangan Ikhwani dan Salafi. Cintailah Muslim kesemuanya.

Artikel ini juga ditulis untuk memberi pandangan yang lebih luas untuk NGO Islam, Parti Islam dan aktivisi2 dakwah dan tarbiyah. 

Kita mesti membina negara Islam itu dengan membina generasi Islam dari umat/masyarakat sendiri. dakwah dalam semua bidang mesti berjalan tanpa membezakan sesiapa dan dengki terhadap jasa /sumbangan orang lain.

Ayuh Sahabatku, Apa kata kita mulakan dahulu dengan pengumpulan dana untuk membeli buku Riyadhus Solihin dan mengedarkannya pada setiap masjid dan surau contohnya. Lihatlah Jemaah Tabligh, siapa yang tidak kenal buku Fazail Amal, buku yang masyhur dan ada di mana-mana sahaja. Itulah bukti kedermawanan mereka dan kehebatan dakwah mereka.

Kita mencontohi semangat tabligh dari Jemaah Tabligh, semangat Waayul Islami dari Ikhwanul Muslimin, ketegasan dalam akidah oleh golongan Salafi, dan kesatuan umat oleh Hizbut Tahrir. Kita tidak menafikan adanya kelebihan dan kekurangan dalam setiap golongan ini. Namun kita ambil yang baik, kita teruskan ke hadapan dan terus melangkah.

InsyaAllah harapan itu masih ada. Kecintaan pada agama itu tidak pernah padam dalam jiwa aktivis dakwah dan tarbiyah.

Mohon maaf atas salah dan silap. Sebarang perkongsian boleh komen.

Jazakallah khairan kasiro.

Mohammad Fikri bin Mohammad Nasri.

Advertisements

How can the Muslim discipline himself Islamically?


Assalamualaikum wbt.

Hari ini mahu mengongsikan entri tentang disiplin di dalam bahasa Inggeris.

[Question]

How can the Muslim discipline himself Islamically, especially if he has shortcomings with regard to his religious commitment, which Allaah knows best about?

[Answer]

Praise be to Allaah.  

Acknowledging your shortcomings is one of the first steps in disciplining yourself. 

Whoever acknowledges that he has shortcomings has started on the path to self-discipline. This acknowledgement is one of the things that make us discipline ourselves and be persistent in doing so. This acknowledgement should not put you off disciplining yourself. It is a sign of Allaah’s care when a person tries to change himself and develop, as Allaah says (interpretation of the meaning): 

“Verily, Allaah will not change the condition of a people as long as they do not change their state themselves”

[al-Ra’d 13:11] 

So whoever tries to change for the sake of Allaah, Allaah will help him to change. 

Each person is individually responsible for his own self, and will be questioned individually, as Allaah says (interpretation of the meaning): 

“There is none in the heavens and the earth but comes unto the Most Gracious (Allaah) as a slave.

Verily, He knows each one of them, and has counted them a full counting.

 And everyone of them will come to Him alone on the Day of Resurrection (without any helper, or protector or defender)”

[Maryam 19:93-95] 

Man cannot benefit from what he has been told about goodness unless he himself takes an interest in that. Do you not know the story of the wife of Nooh and the wife of Loot, who were members of the households of two Prophets, one of whom was one of the Messengers of strong will?

Imagine how these Prophets strove to guide their wives and how much guidance these wives received, but there was no interest on their part, so it was said to both of them: 

“Enter the Fire along with those who enter!”

[al-Tahreem 66:10 – interpretation of the meaning] 

Whereas the wife of Pharaoh – even though she was a member of the household of one of the greatest evildoers – is presented by Allaah as an example to those who believe because she disciplined herself. 

The ways in which a Muslim can discipline himself are as follows: 

1-     Worshipping Allaah, keeping in contact with Him and submitting to Him. That is done by paying attention to doing obligatory acts of worship well, and cleansing your heart of any attachment to anything other than Allaah.

2-     Reading Qur’aan a great deal, pondering its meanings and seeking to understand it.

3-     Reading useful religious books that describe the ways of treating and cleansing the heart, such as Mukhtasar Manhaaj al-Qaasideen, Tahdheeb Madaarij al-Saalikeen and so on; reading the biographies of the salaf and learning about their attitude and behaviour, such as Sifat al-Safwah by Ibn al-Jawzi and Ayna nahnu min Akhlaaq al-Salaf by Baha’ al-Deen ‘Aqeel and Naasir al-Jaleel.

4-     Attending educational programs such as classes and lectures.

5-     Making good use of your time and using it to do things that will be of benefit in both worldly and spiritual terms

6-     Not indulging too much in permissible things and not paying too much attention to them.

7-     Keeping company with righteous people and looking for righteous companions, who can help you to do good. Those who live alone will miss out on a lot of the characteristics of a good brother such as preferring others to oneself and being patient.

8-     Trying to act on what you learn and put it into practice.

9-     Checking closely on yourself.

10-Having confidence in yourself – whilst relying on Allaah – because the one who has no confidence cannot act.

11-Despising yourself for not doing enough for the sake of Allaah. This does not contradict the things mentioned above. Man has to strive hard whilst still thinking that his efforts are not enough.

12-Practising withdrawal or isolation as prescribed in sharee’ah. You should not mix with people all the time, rather you must have some time which you spend alone, in worship as prescribed in Islam. 

We ask Allaah to help us and you to discipline ourselves and submit to that which Allaah loves and is pleased with. May Allaah send blessings and peace upon our Prophet Muhammad and upon his family and companions.

Sheikh Muhammed Salih Al-Munajjid

http://islamqa.info/en/ref/22090

Bangkitlah Wahai Orang-orang yang Tsiqah.


Bismillahirahmanirrahim.

Segala puji bagi Allah yang Memuliakan Mujahidin dan Menghinakan Orang-orang Kafir. Dialah pemilih Hidayah ini. Dari Allah itu Ar-Risalah, dan Risalah itu diturunkan pada Muhammad Sallallahu-alayhi Wasallam dan dia telah menyampaikannya dan Allah telah menyempurnakan Islam itu, maka ke atas kita orang-orang mukmin yang telah mengambil tanggungjawab di pundak kita ini untuk proses at-Taslim iaitu menerima dengan baik.

Lama sudah tidak berupdate dan hari ini 25 Syawal. InsyaAllah hari ini pasal dua jenis manusia, iaitu orang jahat yang kuat dan orang yang dipercayai yang lemah.

Aku tergerak untuk melihat entri ini selepas melihat banyaknya pendapat dan khilaf-khilaf yang mengundang perbalahan yang dahsyat sehingga orang-orang yang ikhlas itu menjadi beku jiwanya, teragak-teragak, lantas dia memenuhi urusan hidupnya dengan memenuhi urusan hidupnya dengan kekayaan dan kehidupan yang bersifat rutin, sehingga orang-orang yang jujur itu menjadi lupa untuk bersama mengingatkan manusia, orang-orang yang mempunyai keazaman yang kuat dan pemuda-pemuda yang mempunyai semangat yang tinggi tetapi keliru yang mana masalah-masalah itu menjangkiti diriku sendiri dan menyebabkan aku lemah dan senyap.

Apabila Datang Nas (Al-Quran dan Hadis), maka Batal Selainnya.

Berpeganglah dengan al-Quran dan as-Sunnah selepas kamu diturunkan keduanya kepadamu, dan janganlah mencari-cari lagi perkara yang lain.

Al-Quran telah menceritakan perkara ini dengan jelas,

Tidakkah engkau perhatikan (dan merasa pelik wahai Muhammad) kepada orang-orang yang telah diberikan sebahagian dari Kitab (Taurat)? Mereka percaya kepada benda-benda yang disembah yang lain dari Allah, dan kepada Taghut, dan mereka pula berkata kepada orang-orang kafir (kaum musyrik di Makkah) bahawa mereka (kaum musyrik itu) lebih betul jalan ugamanya daripada orang-orang yang beriman (kepada Nabi Muhammad s.a.w). 

(Kaum Yahudi yang demikian sikapnya) mereka itulah orang-orang yang dilaknat oleh Allah; dan sesiapa yang dilaknat oleh Allah, maka engkau tidak sekali-kali akan mendapati sesiapa pun yang boleh menolongnya. [Surah An-Nisa ayat 51-52]

Ibnu Taymiyyah -semoga Allah merahmatinya- menerangkan perkara yang tersirat di sebalik ayat Allah Subhanahu Wa Taala ini, 

“Allah mencela golongan yang telah menerima al-Kitab, tetapi masih lagi beriman kepada sesuatu perkara di luar risalah. Mereka lebih mengutamakan “orang luar” risalah berbanding orang-orang yang beriman. Samalah juga keadaannya sebagaimana sebahagian manusia yang mengutamakan pendapat ahli falsafah dan kerajaan jahiliyyah ( yang berbangsa Turki, Dailam, Arab, Iran dan lain-lain) berbanding kerajaan yang beriman kepada Allah, kepada kitab Allah dan RasulNya. Begitu juga Allah mencela orang yang mengaku beriman dengan seluruh kandungan kitab-kitab Allah tetapi mereka tidak menghukum dengan menggunakan Al-Quran dan As-Sunnah. Mereka menghukum menurut taghut yang diagungkan selain Allah. Demikian jugalah yang terjadi pada golongan yang mengaku Islam dan menganutnya kerana mereka menjalankan undang-undang mengikut kata-kata ahli falsafah yang terkeluar dari landasan agama atau memerintah menuruh sistem politik kerajaan yang di luar syariah Allah. Apabila diseru kepada mereka: ” Marilah kembali kepada kitab Allah dan Sunnah RasulNya!” , mereka paling muka mereka dengan bersungguh-sungguh.

Majmuk Fatawa Juzu’ 12 m/s 339

Saya suka petik kalam Kapten Hafiz Firdaus ini,

Manhaj kita dalam beragama ialah tidak menerima apa-apa kenyataan berkaitan agama melainkan pihak yang menyampaikannya telah mengemukakan rujukannya. Tanggungjawab mengemukakan rujukan terletak di bahu pihak yang menyampaikannya dan bukan pihak yang menerimanya. Jika menerima sesuatu kenyataan yang tiada rujukan, maka abaikannya.

Oleh itu abaikan apa-apa ayat, hadis, hukum, adab yang tidak memiliki rujukan. 

Sebagai contoh, abaikan hadis-hadis yang tidak memiliki rujukannya meski pun ia disampaikan di atas mimbar Jumaat. Abaikan “Petua diet Rasulullah” kerana ia tidak memiliki rujukan daripada mana-mana kitab hadis, meski pun ia masyhur dalam FB. Abaikan hukum boleh puasa dua dalam satu kerana ia tiada rujukannya, meski pun ia disampaikan oleh seorang ustaz.

Selamat membebaskan tauhid anda dari bidaah, khurafat, adat yang menyusahkan agama, pergantungan pada makhluk dan syirik yang halus dan tersembunyi.

Mari Jadi Jiwa yang Beriman dan Sensitif.

Banyak daripada kita apabila melihat maksiat di hadapan mata, kemudian berasa teragak-agak dalam membuat pertimbangan, kemudian menjadi senyap. Dan semakin lama hal itu berlaku, maka ia menjadi sesuatu yang lazim dan tidak asing bagi mata, dan hati sedikit demi sedikit menjadi redha kepadanya.

Begitu juga dengan kemewahan yang Allah kurniakan itu telah melalaikan jiwa dan melemahkan keazaman di dalam dakwah dan jihad, godaan dunia yang banyak itu datang dalam pelbagai keadaan dari sebesar-besar perkara sehingga sekecil-kecil perkara.

Begitu juga dengan orang-orang beriman yang membuat dosa-dosa kecil, bid’ah, kezaliman yang ringan dan permulaan kemewahan yang beransur-ansur akhirnya membawa kepada bahaya yang lebih besar dan akhirnya merosakkan mereka.

Lihatlah berapa ramai daie yang sekejap sangat berubah dan hilang personaliti mereka. baru datang Gangnam Style, maka jadi daei Gangnam Style. Berapa ramai daie yang lebih berminat dengan filem-filem Korea dan berangan-angan untuk menjadi sepertinya lebih daripada meneliti buku sirah generasi Salafussoleh.

Berapa ramai daie bermanhaj ilmu-suap, mereka jadi seorang daie yang skema dan tidak kreatif, ilmu mereka hanya pada ilmu yang disuap sahaja, mereka lambat membuat pembaharuan dan menerima pembaharuan.

Ingatlah dengan berpegang dengan Kitabullah dan Sunnah RasulNya, maka kita terselamat daripada fitnah dan dugaan dunia yang pelbagai. Jadilah mukmin dan daei yang Ashabul Qodiyyah, iaitu mereka yang sibuk dengan urusan-urusan semasa kaum Muslimin. Melihat saudara Islam yang dizalimi, maka berdoa untuk mereka. Melihat mujahid yang sedang berjihad, maka mendoakan untuknya dan menyumbang untuk kedua-duanya.

Orang Jahat yang Kuat dan Orang Yang Dipercayai yang Lemah.

Semoga Allah merahmatimu wahai Umar al-Faruq -radiyallahu anhu- yang berdoa dalam doanya yang masyhur,

اللهم إني أعوذ بك من جلد الفاجر و من عجز الثقة

Ya Allah, Aku  berlindung  kepadaMu dari kekuatan orang yang Jahat dan  Kelemahan orang yang Dipercayai.

Orang yang Dipercayai atau Tsiqah sepatutnya memberi manfaat kepada dirinya dan orang lain, namun apabila dia lemah, maka dia memberi manfaat kepada dirinya sahaja dan bukan kepada orang lain atau masyarakat sekitarnya.

Sabda Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam.

المؤمن القوي خير وأحب إلى الله من المؤمن الضعيف . وفي كل خير . احرص على ما ينفعك واستعن بالله . ولا تعجز . وإن أصابك شيء فلا تقل : لو أني فعلت كان كذا وكذا . ولكن قل : قدر الله . وما شاء فعل . فإن لو تفتح عمل الشيطان
Mukmin yang kuat itu lebih baik dari mukmin yang lemah. Dan di dalam setiap kebaikan. Jagalah setiap yang bermanfaat bagimu dan mintalah pertolongan daripada Allah. Dan janganlah rasa lemah. Dan sekiranya kamu diuji oleh sesuatu, maka janganlah kamu berkata : Sekiranya aku melakukan ini dan ini, akan tetapi katakanlah : Qaddarallah (Telah berlaku ketetapan Allah, dan perkara ini mengikut apa yang dikehendakinya. Dan jika berkata “Sekiranya” akan membuka amalan syaitan

Hadis Muslim dari jalan Ahu Hurairah, No. 2664.

Maka ke atas orang yang Tsiqah untuk membaiki dirinya dengan menyertai kegiatan-kegiatan masyarakat  di samping bersabar dengan kejahilan mereka dan bersangka baik dengan mereka serta bersabar dan menasihati mereka.

Lihatlah contoh dari para salafussoleh. Musa bin Hazam asalnya menganut fahaman Murjiah yang menyeleweng. Kemudian dengan rahmat bersahabat dengan Imam Ahmad bin Hanbal, maka akhirnya beliau menjadi seorang yang soleh dan tsiqah dan mengikuti mazhab AhlusSunnah. Beliau akhirnya membela sunnah, menentang orang yang menyalahi Sunnah dan berpegang dengan agama dan Sunnah sehingga wafat. Musa bin Hazam ialah guru kepada Imam Bukhari dan Tirmizi.   [ Rujuk Tahzib at-Tahzib jilid 10 m/s 341 karangan Ibnu l-Jauzi.]

Wahai orang-orang yang tsiqah, gunakanlah setiap kemahiran yang ada padamu untuk berjuang pada Allah. Berjuanglah dengan peluru, mata pena dan media. Lihatlah pemuda Palestin ini berjuang dengan blognya. Lihat Link

Berjihadlah dengan hujjah hasil dari pelajaran yang lama dan natijah pencarian ilmu.  Tunjukkanlah kepada mereka Sunnah-Sunnah Nabi, insyaAllah apabila orang yang ingin berubah melihat ibadah yang berdalil, mudah dan keluar dari syubhat seperti bid’ah dan riya’, maka mereka akan mudah dan ringan untuk mengikutinya.

Jadilah tokoh masyarakat umum untuk menyeru kebaikan-kebaikan kepada manusia dan manfaat yang banyak,  kerana masyarakat sedang mencari-cari idola yang terbaik untuk mereka. Imam al-Awzaie, Imam Ahmad bin Hanbal dan Imam Ibnu Taymiyyah merupakan seorang tokoh masyarakat (public figure) sehingga contohnya apabila Imam Ibnu Taymiyyah, berduyun-duyun penghuni Damsyiq untuk mensolatkannya.

Apabila orang-orang yang Tsiqah menjauhkan diri daripada masyarakat, maka naiklah orang yang jahil dan memperolehi kekuatan.

Sesungguhnya masyarakat Islam ini tidak memerlukan seorang hamba yang lalai, seorang yang bersujud yang sibuk pada ibadahnya, orang yang zuhud dan jumud, tetapi masyarakat Islam ini memerlukan kepada keperluan yang mendesak kepada daie yang peka dan sentiasa tangkas dan genius pemikirannya, kepada orang yang sujud yang tinggi kerisauannya kepada ummat, yang menjadi khadim kepada masyarakat.

Hayatilah puisi Ibnu al-Mubarak,

Wahai orang yang beribadat di dua tanah haram

jika kamu melihat kami

nescaya kamu mengetahui bahawa kamu hanya

bermain-main di dalam ibadah.

orang-orang itu membasahi pipinya dengan air mata

sedang tengkuk kami berlumuran dengan darah

dia memenatkan kudanya di dalam sia-sia

sedangkan kuda-kuda kami penat di hari peperangan

kamu berbau harum dengan minyak wangi, sedang

minyak wangi kami 

adalah peluh kuda dan debu yang terbaik di medan peperangan

telah datang kepada kami  sabda Nabi kita,

kata-kata yang benar, tepat dan bukan dusta,

“tidak sama debu kuda Allah pada hidung seseorang

dengan asap neraka yang menyala

kitab Allah ini telah mneyebut di hadapan kita bahawa

“orang yang syahid itu tidak mati”

bukan satu dusta

[Rujuk Tabaqat al-Syafi’iyyah al-Kubra oleh al-Subki Jilid 1 m/s 287]

Sesungguhnya dituntut dari orang yang tsiqah untuk memberi manfaat kepada dirinya dan orang lain. Ingatlah hadis Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam,

أحب الناس إلى الله تعالى أنفعهم للناس ، و أحب الأعمال إلى الله عز وجل سرور يدخله على مسلم ، أو يكشف عنه كربة ، أو يقضي عنه دينا ، أو تطرد عنه جوعا ، و لأن أمشي مع أخ في حاجة أحب إلي من أن اعتكف في هذا المسجد ، يعني مسجد المدينة شهرا ، و من كف غضبه ستر الله عورته ، و من كظم غيظه ، و لو شاء أن يمضيه أمضاه ملأ الله قلبه رجاء يوم القيامة ، و من مشى مع أخيه في حاجة حتى تتهيأ له أثبت الله قدمه يوم تزول الأقدام ، [ و إن سوء الخلق يفسد العمل ، كما يفسد الخل العسل ]

Manusia yang paling disukai oleh Allah ialah yang bermanfaat kepada manusia lainnya, dan amalan yang disukai Allah ialah kegembiraan yang ada pada orang Muslim, atau mengeluarkan daripadanya kesusahan, menyelesaikan hutangnya, menghilangkan hausnya, dan berjalan bersama dengan orang yang sedang dalam urusan lebih aku sukai daripada iktikaf di masjid ini(Nabawi) selama sebulan, dan barangsiapa yang menjaga marahnya, maka Allah menutup aibnya, dan sesiap yang menjaga marahnya, dan kalau dia ingin menghilangkan kemarahan itu dan dia menghilangkannya, maka Allah akan memenuhi hatinya dengan harapan pada hari kiamat, dan sesiapa yang berjalan bersama saudaranya untuk menunaikan keperluannya sehingga selesai bagi saudaranya itu keperluannya, maka Allah menetapkan kakinya pada hari kaki-kaki berasa takut(ingin melarikan diri), dan jika buruk akhlak itu merosakkan amalan sepertimana cuka merosakkan madu.

Hadis dari jalan Abdullah bin Umar, Shaykh Albani mensahihkan hadis ini di dalam Silsilah as-Sahihah m/s 906]

Memberi manfaat itu bukan terhad pada harta, tetapi pada nasihat yang baik yang memurnikan jiwa pendengarnya, mengajak kepada kebaikan. Ingatlah orang yang berilmu bahawa dia akan ditanya dengan lebih banyak di akhirat kelak.

Saya hadiahkan untuk pembaca kuliah Dr Abdul Basit yang bertajuk “Fiqh Berinteraksi Sesama Manusia.”. Lihat link.

Saya rasa entri sudah panjang, dan saya menutupnya dengan sebuah doa, sesuai untuk ibu bapa untuk didoakan kepada anak-anak mereka terutamanya di dalam solat fardhu,

 اللهم ! أنت المَلِكُ، لا إلهَ إلا أنت، أنت ربي وأنا عبدُك، ظلمْتُ نفسي واعترفْتُ بذَنبي، فاغفِرلي ذُنوبي جميعًا، إنَّه لا يَغفِرُ الذُّنوبَ إلا أنت،واهدِني لأحسنِ الأخلاقِ، لا يهدي لأحسنِها إلا أنت

Ya Allah, Engkaulah Raja, Tiada Tuhan Melainkan Engkau, Engkaulah Tuhanku dan Aku hambaMu, Aku telah menzalimi diriku dan aku mengakui dosaku, maka ampunkanlah dosaku keseluruhannya, Sesungguhnya tiada yang mengampuni dosa melainkan Engkau, dan tunjukilah aku akhlak yang baik, tiada yang menunjuki akhlak yang baik itu melainkan Engkau.

Hadis Hasan Sahih di dalam Sunan Tirmizi no. 3422 dari jalan Ali bin Abi Thalib. 

Fikri: saya cukup suka dengan sunan tirmizi kerana kesemua hadis di dalam sunan tirmizi ini kecuali dua diamalkan oleh nabi dan sahabat -radiyallahu anhum. Hadis ini dari matan hadis yang panjang dari bacaan iftitah ketika di dalam solat.

Matan hadis asalnya,

أنَّ رسولَ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّم كان إذا قام إلى الصلاةِ، قال : وجَّهْتُ وجهيَ للذي فطَر السماواتِ والأرضَ حنيفًا، وما أنا من المشرِكينَ، إنَّ صلاتي ونُسُكي ومَحيايَ ومَماتي للهِ ربِّ العالَمينَ، لا شريكَ له، وبذلك أُمِرْتُ وأنا أولُ المسلمين، اللهم ! أنت المَلِكُ، لا إلهَ إلا أنت، أنت ربي وأنا عبدُك، ظلمْتُ نفسي واعترفْتُ بذَنبي، فاغفِرلي ذُنوبي جميعًا، إنَّه لا يَغفِرُ الذُّنوبَ إلا أنت،واهدِني لأحسنِ الأخلاقِ، لا يهدي لأحسنِها إلا أنت، واصرِفْ عني سيِّئَها، لا يصرِفُ عني سيِّئَها إلا أنت، لبَّيكَ وسَعدَيْكَ ! والخيرُ كلُّه في يدَيْكَ والشرُّ ليس إليك، أنا بِك وإليك، تبارَكْتَ وتَعالَيْتَ، أستغفِرُكَ وأتوبُ إليك، فإذا ركَع، قال : اللهم ! لك ركَعْتُ وبك آمَنْتُ ولك أسلَمْتُ خشَع لك سمعي، وبصَري، وعِظامي، وعصَبي، فإذا رفَع، قال : اللهم ! ربَّنا لك الحمدُ مِلءَ السماءَ، ومِلءَ الأرضِ، ومِلءَ ما بينَهما، ومِلءَ ما شِئتَ من شيءٍ بعدُ، فإذا سجَد، قال : اللهم ! لك سجَدْتُ، وبك آمنْتُ، ولك أسلَمْتُ، سجَد وجهي للذي خلَقه فصوَّره، وشقَّ سمعَه وبصرَه، فتبارَكَ اللهُ أحسنُ الخالِقينَ، ثم يقولُ من آخِرِ ما يقولُ، بينَ التشهُّدِ والتَّسليمِ : اللهم ! اغفِرْ لي ما قدَّمْتُ وما أخَّرْتُ، وما أسرَرْتُ وما أعلَنْتُ، وما أسرَفْتُ وما أنت أعلمُ به مني أنت المُقَدِّمُ وأنت المؤَخِّرُ، لا إلهَ إلا أنت

Sesungguhnya Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam apabila mendirikan solat, beliau berkata : Aku menghadapkan wajahku kepada … [ akhir hadis].

Yang terbaik itu dari Allah, yang salah dan buruk itu dari kelemahan diri saya sendiri. Wallahua’lam bis Sowab.

Wassalam. 

Wasiat Imam Syafie.


وروى الشيخ الحافظ أبو محمد عبد الغني عبد الواحد بن علي المقدسي عن أبي منصور محمد بن علي بن صباح البلدني، قال: هذه وصية الإمام الشافعي رضي الله عنه أوصى بها إلى أصحابه:

أن يشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأن محمداً عبده ورسوله، لا نفرق بين أحد من رسله، وأن صلاتي ونسكي ومحياي ومماتي لله رب العالمين لا شريك له، وبذلكأمرت وأنا أول المسلمين، وأن الله يبعث من في القبور، وأن الجنة حق والنار حق، وأن عذاب النار حق، وأن الحساب حق والميزان والصراط حق، والله عز وجل يجزي العباد بأعمالهم، عليه أحيا وعليه أموت، وعليه أبعث إن شاء الله تعالى، وأن القرآن كلام الله غير مخلوق، وأن الله تعالى يُرى في الآخرة ينظر إليه المؤمنون عياناً جهاراً ويسمعون كلامه، وأنه فوق عرشه، وأن القدر خيره وشره من الله عز وجل لا يكون إلا ما أراد الله وقضاه وقدره، وأن خير الناس بعد رسول الله) : أبو بكر، وعمر، وعثمان، وعلي، رضي الله عنهم. وأتولاهم، وأستغفر لهم، ولأهل الجمل وصفين القاتلين والمقتولين، وجميع أصحاب النبي (، والسمع لأولي الأمر ما داموا يصلون والموالاة لهم، ولا يخرج عليهم بالسيف والخلافة في قريش، وأن كل ما أسكر كثيرة فقليله حرام، والمتعة حرام، وأوصي بتقوى الله عز وجل ولزوم السنة والآثار عن رسول الله ( وأصحابه وترك البدع والأهواء واجتنابها؛ فاتقوا الله ما استطعتم، وعليكم بالجمعة والجماعة ولزوم السنة والإيمان والتفقه في الدين، من حضرني منكم فليلقني لا إله إلا الله وحده لا شريك له، وأن محمداً عبده ورسوله، وتعاهدوا الأظفار والشارب، وإذا احتضرت فإن كانت عندي حائض فلتقم، وأن تطيبوا وتدهنوا.

Telah meriwayat Shaykh al-Hafiz Abu Muhammad Abdul Ghaniy Abdul Wahid bin Ali al-Maqdisi dari Abu Mansur Muhammad bin Ali bin Sabah al-Baldani, telah berkata ; Ini adalah wasiat Imam Syafie -semoga Allah meredhainya kepada sahabat-sahabatnya,

Hendaklah kamu bersaksi bahawa tiada Sembahan melainkan Allah, Dialah satu-satunya dan tiada sekutu baginya. Dan sesungguhnya nabi Muhammad itu hambaNya dan RasulNya, dan tidak membezakan antara RasulNya dengan Rasul yang lain. Dan Sesungguhnya Solatku, ibadahku, kehidupanku, matiku hanyalah untuk Allah Tuhan sekalian alam yang tiada sekutu bagiNya dan aku telah diperintahkan oleh Allah dan aku dari kalangan terawal yang menyerah diri. Dan sesungguhnya Allahlah yang membangkitkan ahli kubur, dan sesungguhnya Syurga itu benar dan neraka itu benar. Dan azab neraka itu benar, dan penghisaban amalan itu benar, dan timbangan dan titian Sirath itu benar. Dan Allah Azza Wa Jalla yang memberi balasan kepada hambaNya berdasarkan amalan mereka, dan dengan pengakuan ini aku hidup dan aku mati, dan dengan pengakuan ini aku akan dibangkitkan InsyaAllah. Dan sesungguhnya Al-Quran itu Kalamullah dan bukanlah makhluk. Dan Allah Subhanahu Wa Taala akan dilihat di akhirat nanti, orang Mukmin melihatnya dengan terang dan jelas dan mendengar kata-katanya. Dan sesungguhnya Allah itu di atas ArasyNya. Dan Qadar itu yang baik dan buruk daripada Allah dan tidak berlaku melainkan dengan kehendak Allah mengikut ketentuanNya dan ketetapanNya. Dan sebaik-baik manusia selepas Rasul Allah Sallallahu-alayhi-wasallam ialah : Abu Bakar, Umar, Usman dan Ali -semoga Allah meredhai mereka semua- , aku mentaati mereka, mendoakan keampunan untuk mereka, dan aku mendoakan keampunan bagi kaum Muslimin di dalam perang Jamal, Siffin, samada mereka yang membunuh dan mereka yang terbunuh dan keseluruhan sahabat Nabi. Dan mentaati pemerintah selagi mana mereka bersolat dan memberi pertolongan kepada mereka. Dan tidak boleh memberontak ke atas mereka dengan pedang dan tampuk khilafah itu pada orang Quraisy. Dan setiap yang memabukkan itu ketika ia banyak, maka sedikitnya pun menjadi haram, dan nikah mutaah itu haram. Dan aku bersaksi supaya bertaqwa kepada Allah Subhanahu Wa Taala dan melazimi Sunnah dan atsar dari Rasul Allah Sallallahu-alayhi-wasallam dan sahabat-sahabatnya. Dan meninggalkan bidaah (perkara yang baru) dan hawa nafsu dan menjauhi keduanya. Bertaqwalah(takutlah) kamu kepada Allah semampumu. Dan wajib ke atas kamu Solat Jumaat dan berjemaah dan melazimi Sunnah dan Iman dan sentiasa mendalami agama. Dan sesiapa di antara kamu yang mendatangi aku(ketika aku nazak) maka talkinkanlah aku dengan kalimah ‘Tiada Tuhan yang berhak disembah kecuali Allah yang Maha Esa tiada sekutu bagiNya dan sesungguhnya Muhammad itu hamba dan RasulNya, dan dan pendekkanlah kuku dan misaimu, dan apabila seorang wanita haidh berada di sisiku ketika aku sedang nazak, maka hendaklah dia beredar,dan hendaklah kamu memakai minyak wangi dan memakai minyak rambut.

Sumber :

Bab Wasiyyat al-Imam as-Syafie.
Buku al-Amru Bi al-Ittiba’ Wa an-Nahyu ‘an al-Ibtida’ (Suruhan untuk Ittiba’ dan Tegahan dari berbuat Bid’ah) Juz 1/ M/s 34
Karangan Imam as-Suyuthi. 

[Siri Akhir] Ke Arah Kepimpinan Pemuda Islam Masa Hadapan


Keempat : Pembentukan Kelayakan dalam Kepimpinan.

Kita melihat bagaimana Allah telah memilih manusia dari kalangan para Nabi dan Rasul yang ditugaskan untuk mereka Risalah Tauhid untuk umat manusia.

Allah memilih utusan-utusanNya dari malaikat dan dari manusia; sesungguhnya Allah Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui.  [ Surah al-Hajj ayat 75] 

Kepimpinan adalah satu kedudukan yang khusus dan pangkat berseorangan yang akan membezakan dalam sesuatu umat. Telah menjadi kebiasaan bagi seorang pemimpin untuk membezakan pengikut yang menjadi wakilnya daripada yang lain. Sepertimana Allah SWT memberi pertolongan dan perlindungan serta penjagaan dari perkara-perkar ajahiliyyah , kepercayaan dan adat yang rosak. Benarlah seperti Firman Allah SWT,

 Aku telah tanamkan dari kemurahanKu perasaan kasih sayang orang terhadapmu; dan supaya engkau dibela dan dipelihara dengan pengawasanKu.  [Surah ThaHaa ayat 39]

Menjadi kewajipan bagi pemimpin untuk mementingkan pendidikan pemuda-pemuda Islam supaya dapat melahirkan generasi pemimpin daripada kalangan pemuda-pemudanya . Juga merupakan satu kepentingan yang besar iaitu mendidik pemuda untuk berfikir dan mendidik mereka dengan agama. Menyibukkan mereka dengan para ulama, para pendidik, orang yang bijak pandai supaya jalan kehidupan mereka menjadi selamat. Supaya pemuda-pemuda itu menjadikan pusat tumpuan mereka ialah tempat pembelajaran dan seterusnya menjadikan mereka termasuk di dalam golongan yang berilmu.

Pemuda yang mendapat pangkat tertinggi di dalam ummatnya ialah pemuda yang kuat iman dan taqwanya, tinggi akhlaknya, kuat taqwa dan waraknya, banyak ilmu dan pengalamannya, kuat tubuh badannya, bagus perencanaan dan perancangannya.

Firman Allah tentang kisah Nabi Zakariyya dan anaknya Nabi Yahya,

“Wahai Yahya, terimalah Kitab itu (serta amalkanlah) dengan bersungguh-sungguh! Dan Kami berikan kepadanya Hikmat kebijaksanaan semasa ia masih kanak-kanak. 

dan (Kami mengurniakannya) rahmat dari sisi Kami, serta kelebihan yang kembang manfaatnya; dan ia seorang yang bertaqwa. 

Dan ia taat serta berbuat baik kepada ibu bapanya, dan ia pula tidak sombong angkuh atau derhaka.  [Surah Maryam ayat 12-14]

Juga bagaimana kisah Allah melantik pemimpin Bani Israil iaitu Thalut,

Dan Nabi mereka pula berkata kepada mereka: “Bahawasanya Allah telah melantik Talut menjadi raja bagi kamu. Mereka menjawab: “Bagaimana dia mendapat kuasa memerintah kami sedang kami lebih berhak dengan kuasa pemerintahan itu daripadanya, dan ia pula tidak diberi keluasan harta kekayaan?” Nabi mereka berkata:” Sesungguhnya Allah telah memilihnya (Talut) menjadi raja kamu, dan telah mengurniakannya kelebihan dalam lapangan ilmu pengetahuan dan kegagahan tubuh badan”. Dan (ingatlah), Allah jualah yang memberikan kuasa pemerintahan kepada sesiapa yang dikehendakiNya; dan Allah Maha Luas (rahmatNya dan pengurniaanNya), lagi meliputi ilmuNya. [Surah al-Baqarah ayat 247]

1. Kekuatan Iman dan Roh

Apabila seseorang pemuda memilih ketaatan kepada Allah, dan berpegang dengan prinsipnya, maka kejahatan yang dahsyat itu tidak akan memberi kesan terhadapnya. Begitulah bagi apa yang terjadi kepada remaja pada hari ini seperti masalah keruntuhan akhlak dan sosial yang dahsyat yang melanda mereka hari ini disebabkan mereka dilekakan dengan perkara yang pelbagai, mereka menyembunyikan pegangan pemuda yang beriman dan akidahnya, dan mereka kurang hubungan dengan Allah.

2. Kekuatan akhlak dan individu.

Begitu juga dengan kekuatan akhlak yang berpandukan petunjuk Islam dan wahyu. Akhlak yang mantap merupakan senjata yang terpenting yang sepatutnya menjadi bekalan untuk melahirkan kepimpinan dari kalangan pemuda.

Seterusnya kekuatan akhlak seperti semangat, kesabaran, keberanian menghadapi masalah hidup, bekerja dengan amanah dan ikhlas.

Wassalam.

[Sambungan] Ke Arah Kepimpinan Pemuda Islam Masa Hadapan


Kedua : Pemuda-pemuda, Kedudukannya dan Matlamatnya.

Definisi Pemuda :

  • Dari segi bahasa bermaksud pemuda atau semakin besar, sudah sampai waktu pemuda dan sampai umurnya.
  • Dan dikatakan juga : Orang yang sudah sampai tahap baligh tetapi belum sampai tahap dewasa.
  • Dari segi Istilah : Bermaksud individu yang umurnya antara 15 sehingga 25 tahun. 
  • Dikatakan juga : Antara umur 24 sehingga 28 tahun.
  • Dan telah disepakati bahawa umur pemuda ialah antara 15 sehingga 24 tahun.

Umur pemuda merupakan tahap peralihan ke alam dewasa. Tahap tumbesaran badan, jiwa, dan pemikiran manusia. Ia juga langkah individu ke arah penerimaan dan penjagaan dan mereka menjadi lebih berdikari dan lebih bergantung kepada diri sendiri.

Istilah syabab (pemuda di dalam bahasa Arab) tidak disebut di dalam al-Quran tetapi disebut istilah lain yang dekat atau yang seerti dengannya. Firman Allah SWT,

Kami ceritakan kepadamu (wahai Muhammad) perihal mereka dengan benar; sesungguhnya mereka itu orang-orang muda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan kami tambahi mereka dengan hidayah petunjuk. [Surah al-Kahfi ayat 13]

Allah SWT menceritakan tentang doa mereka,

(Ingatkanlah peristiwa) ketika serombongan orang-orang muda pergi ke gua, lalu mereka berdoa: “Wahai Tuhan kami! Kurniakanlah kami rahmat dari sisiMu, dan berilah kemudahan-kemudahan serta pimpinan kepada kami untuk keselamatan ugama kami”.  [Surah al-Kahfi ayat 10]

Yang mana Allah memberi kekuatan hati kepada mereka,

Dan Kami kuatkan hati mereka (dengan kesabaran dan keberanian), semasa mereka bangun (menegaskan tauhid) lalu berkata: “Tuhan kami ialah Tuhan yang mencipta dan mentadbirkan langit dan bumi; kami tidak sekali-kali akan menyembah Tuhan yang lain dari padanya; jika kami menyembah yang lainnya bermakna kami memperkatakan dan mengakui sesuatu yang jauh dari kebenaran.” [Surah al-Kahfi ayat 14]

Seterusnya kisah Ibrahim dengan kaum seperti di dalam firman Allah SWT,

(Setengah dari) mereka berkata: “Kami ada mendengar seorang anak muda bernama Ibrahim, mencacinya”. [Surah al-Anbiyaa ayat 60]

Dan jumhur mufassirin berpendapat al-Quran telah menggunakan perkataan “fityah” dalam kisah Ashabul Kahfi yang menunjukkan mereka itu adalah pemuda. Dan segelintir daripada mereka mengatakan bahawa istilah ini digunakan untuk pemuda dan orang dewasa setelah mereka merasai alam remaja.

Manakala di dalam hadis Nabi, telah masyhur istilah “syabab” yang banyak disebut di dalam hadis.

Kepentingan Pemuda dan Kedudukan Mereka di Sisi Islam

Sesungguhnya pemuda pada setiap umat adalah kebanggan hidup, harapan masa depan dan tempat perlindungan dan generasi yang dipenuhi dengan segunung harapan untuk mengubah aspek kehidupan dan ia juga untuk merealisasikan pencapaian kemajuan di atas dasar yang teguh.

Dan pemuda adalah tahap yang paling mencabar dan semangat pemuda yang suka mencuba, memberi kerjasama, pengorbanan dan cita-cita tinggi mereka kepada masyarakat.

Pemuda ialah tahap paling cergas di dalam kehidupan manusia. Tahap yang dibina padanya akidah dan contoh teladan dan dibentuk dalam diri pemuda pemikiran manusia dan jiwa kemanusiaan yang merupakan persiapan untuk memainkan peranan mereka di dalam memikul tanggungjawab masyarakat.

Asas Kepentingan Pemuda dan Peringkatnya;

Mereka adalah produk yang bertenaga dan mampu menerima perkara yang baru, mempunyai azam yang kuat dan juga mampu melakukan perubahan dan merangsang semangat kemasyarakatan dan memajukannya.Mereka merupakan produk yang mampu menggerakkan semangat masyarakat dan menaja proses pengeluaran dan mampu memikul tugas untuk membangunkan sektor ekonomi bagi umat. Mereka merupakan jumlah yang paling banyak di dalam masyarakat dan aktif dari segi pemikiran dan praktikal.

Maka jika umat itu baik, ia menunjukkan pemikiran sesuatu umat itu, dan jika pemuda tidak diberi panduan dan pendidikan yang sempurna berdasarkan agama maka mereka akan memusnahkan pembangunan umat pada masa kini dan masa hadapan.

Sesungguhnya proses mendidik pemuda yang berkualiti bukan senang, ianya sama susah dengan memajukan sektor ekonomi dan sosial. Dan agama Islam tidak mengabaikan kepentingan dalam mendidik pemuda dan kedudukan mereka.

Al-Quran telah menyebut kisah Ashabul Kahfi yang lari dari kekafiran dan beruzlah demi menjaga agama dan keimanan mereka.

Al-Quran telah menyebut kisah seorang pemuda yang bernama Ibrahim yang baru berumur 16 tahun yang mengisytiharkan kekafiran agama bapanya dan kaumnya.

Al-Quran telah menceritakan kisah pemuda yang kacak yang bernama Yusuf yang merupakan contoh yang baik dari segi akhlaknya dan perangainya. Dan beliau telah menahan diri dari godaan isteri raja yang mendesaknya agar melakukan maksiat.

Dalam Hadis Nabi telah disebutkan kedudukan pemuda di sisi Nabi. Telah disebutkan tentang kedudukan syabab dalam salah satu daripada empat soalan tentang kedudukan seorang Muslim pada hari kiamat untuk memastikan kejayaan dalam kehidupan dunia.

” Tidak beralih mana-mana kaki anak Adam pada hari Kiamat sehingga ditanyakan tentang empat perkara ini : daripadanya, pada masa mudanya kemana ia telah dihabiskan? ” 

Lihatlah di dalam Hadis Nabi yang menjelaskan bahawa salah satu daripada orang yang akan dinaungi di bawah naungan Allah pada hari Kiamat yang tiada naungan selain naunganNya iaitu,

…pemuda yang dididik untuk mengabdikan diri kepada Allah.

Dan sebagai langkah penjagaan Nabi terhadap kesucian pemuda dan kemuliaan akhlak mereka, baginda telah menggalakkan mereka untuk segera berkahwin jika ada sebab yang membawa kepada perkara itu kerana baginda sangat memahami keperluan pemuda dan keinginan mereka. Dan jika mereka tidak mampu untuk berkahwin mereka disarankan supaya berpuasa untuk menahan syahwat mereka supaya mereka sentiasa di dalam kesucian dan kemuliaan.

” Wahai pemuda, sesiapa yang mampu di antara kamu maka berkahwinlah …. maka sesiapa yang tidak mampu, oleh itu berpuasalah. Maka sesungguhnya ianya merupakan penawar baginya. “

 Nabi sangat mengambil berat tentang kepentingan pemuda melalui tampuk pemerintahan baginda. Baginda melantik Usamah bin Zaid untuk memimpin tentera yang terdiri daripada sahabat-sahabat yang lebih hebat, sedangkan beliau ketika itu tidak mencapai umur 20 tahun lagi. Contoh lain, bagaimana baginda mengutuskan Mus’ab bin Umair sebagai pendidik agama Islam kepada penduduk Madinah, dan Ali bin Abi Talib untuk tidur di biliknya pada malam hari, sewaktu baginda berhijrah ke Madinah.

Kata Abu al-Hasan an-Nadwi,

Sejarah telah mencatatkan bahawa kebanyakan pemuda pada kebanyakan masa mereka adalah orang yang mendahului dalam berdakwah dan lebih cepat menerima dakwah itu.

Perkara ini berlaku kerana generasi lama dibebani dengan pelbagai tugas dan tanggungjawab. Manakala pemuda, tiada apa yang dapat menghalang mereka disebabkan mereka mempunyai semangat, pemikiran dan keazaman yang begitu tinggi.

Perkara inilah yang diperlukan oleh Islam. 

Ketiga : Cabaran-cabaran yang dihadapi oleh Pemuda Islam

Cabaran untuk menjauhkan diri daripada hiburan.

Ujian pemuda pada masa kini adalah hiburan yang pelbagai bentuk, dan Islam telah menggariskan kepada ibu bapa untuk anak-anak mereka panduan, dan pemikiran yang betul berdasarkan ajaran Islam dan akhlaknya yang mulia seperti firman Allah SWT,

(Katakanlah wahai orang-orang yang beriman: “Ugama Islam, yang kami telah sebati dengannya ialah): celupan Allah yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam); dan siapakah yang lebih baik celupannya daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepadaNyalah kami beribadat”.  [Surah al-Baqarah ayat 138]

Apabila institusi keluarga sudah kucar-kacir, masjid tidak mesra-pemuda, tempat pengajian tinggi, media massa dan sekolah dicemari dengan fikrah-fikrah dari musuh Islam, maka pemuda akan berbolak-balik ke arah hiburan dan ragu-ragu dalam menerima sesuatu perkara.

Kekurangan pendedahan tentang Islam menyebabkan mereka kurang percaya kepada diri sendiri, tidak berdikari, dan akan berlaku kemerosotan akhlak. Pemuda juga menuju ke arah hiburan apabila mereka putus asa, jatuh dan tidak ada tempat bergantung untuk membangunkan diri mereka. Mereka akan berasa lemah dan merasa lemah dalam mencapai sesuatu perkara dan menuju ke arahnya.

Kesulitan dalam menyatukan umat Islam adalah racun paling utama untuk menjatuhkan pemuda kerana mereka tiada lagi idea, gerakan atau umat yang akan membimbing mereka ke arah yang benar. Kurangnya didikan agama, dan tahap pendidikan agama yang dihadkan kepada di sekolah dan pengajian-pengajian agama. Tidak kurang juga kecuaian masyarakat dan kurangnya sumber ilmu dalam masyarakat.

Terdapat juga sebab-sebab luaran seperti serangan pemikiran orientalis dan fanatik dengan kebudayaan barat dari segi adatnya, nilainya dan akhlaknya.

Sesungguhnya pemuda dan hiburan itu terdapat percanggahan samada dari kehidupan Islam apa yang terkandung di dalam islam itu serta prinsip-prinsip yang diamalkan di antara kehidupan hakiki yang tiada kena-mengena dengan islam dari segi sosial dan akhlak yang menyebabkan kejutan budaya.

Cabaran dari segi Pemahaman dan Maklumat. 

Pemuda Islam telah menghadapi cabaran yang begitu susah seperti terdapat jurang yang agak ketara dalam kajian, ilmiah dan praktikal melalui bidang teknologi dan ciptaan sedangkan negara Barat lebih terkehadapan berbanding negara Islam.

Digambarkan di sini tentang kemampuan pemuda dalam mencapai pemahaman di medan peperangan ilmu dalam dunia teknologi maklumat terkini. Contoh termudah kita lihat sains dan agama yang telah menimbulkan tanda tanya bagaimana kita boleh memanfaatkan kedua-duanya untuk kepentingan umat Islam tanpa bercanggah dengan ajaran Islam.

Manakala cabaran dari segi sumber maklumat, berkaitan dengan revolusi perhubungan dua hala dan penggunaan media massa melalui saluran-saluran terbuka seperti laman sesawang web sosial, internet, facebook dan twitter.

Cabaran kepada umat Islam kini ialah bagaimana memajukan kehidupan mereka untuk mencapai taraf kemodenan seperti menggunakan alat komunikasi dalam pembangunan Islam untuk kemudahan dakwah Islamiah.

Sesungguhnya sosial itu menjadi penghalang kepada gerakan Islam kerana sosial itu sangat meluas dan tidak mampu dikawal kecuali ianya dipupuk dengan ajaran Islam dan pendidikan yang sempurna.

Maka hendaklah kita menjaga pemuda-pemudi dengan menyedarkan mereka dari suasana yang merosakkan mereka. Mereka juga harus mengawal pergaulan mereka daripada berkawan dengan rakan-rakan yang rosak akhlaknya. Dan mereka perlu menyedari tentang tanggungjawab mereka dalam menyatupadukan kaum mereka.

Dr. Mustafa Ijazi berkata,

Sesungguhnya telah tibanya waktu untuk mereka memajukan ilmu yang ada pada mereka seperti ilmu  “Ilmu Kepemudaan”. Tiba masanya kita mengembangkan ilmu ini kerana pada realitinya ilmu ini tidak berkembang di pengajian tinggi kita pada masa kini. Ia juga perlu menunjukkan kepada kita bahawa kita telah meminggirkan kepentingan para pemuda. Kita perlulah mementingkan tentang pemuda kerana ia merupakan asas dalam pembangunan negara dari sudut pendudukan kerjaya dan kemasyarakatan.

Wallahua’lam. Sambung siri terakhir. Proses menulis agak lambat kerana saya baru sembuh dari demam yang panjang. Tidak pernah saya memikirkan sesuatu sehingga pening-pening dan jatuh sakit. Alhamdulillah syukur atas nilai nyawa yang masih dikurniakan Allah.

 

Ke Arah Kepimpinan Pemuda Islam Masa Hadapan


Oleh Dr. Md. Uqlah al-Ibrahim, 
Dekan Syariah Universiti Yarmouk.

Saya kenal Dr. Md Uqlah ini dari tulisan-tulisan Ustaz Zaharuddin Abdul Rahman dan buku puasa beliau. Di dalam entri ini saya hanya menulis beberapa point penting dari tulisan dan syarahan beliau ketika saya menghadiri Seminar Fiqh Mentaati Pemerintah di PWTC. Jazakallahu khaira l-jazak kepada Dr. Fadhlan dan beberapa sahabat atas bantuan seperti penginapan hotel dan sebagainya. 

Fikri : Sambil-sambil tidur berseorangan dalam bilik, saya teringat kenangan masa belajar dahulu, pernah menetap di sebuah hotel yang harga 799 Riyal Qatar dan kini tidur di sebuah apartmen suite yang harganya hampir RM900 untuk satu malam.

Beberapa Point Penting

Saya tertarik dengan Wacana Ilmiah tulisan Thomas Fredman yang disiarkan di dalam akhbar al-Ghad, Jordan keluaran 21 Jamadil Akhir 1433 Hijriah bersamaan 13 Mei 2012 yang mana Thomas Fredman menulis di dalam artikelnya, 

Apabila aku bermusafir dan berkelana di Tanah Arab, aku terkejut apabila mengetahui kurangnya pemuda yang baharu di dalam tampuk kepimpinan sewaktu pilihanraya kali ini. 

Beliau berkata lagi,

Aku tidak maksudkan kepimpinan itu adalah orang yang menjadi calon pilihan raya sahaja, tetapi apa yang aku maksudkan dengan pemimpin ialah pemuda dan pemudi yang mempunyai sensitiviti untuk mengangkat Syariah dan yang punya kemahuan untuk berkata benar dalam masyarakat mereka serta bangkit membina masa hadapan yang diharapkan mampu memajukan sesebuah bangsa.

Tambah beliau lagi,

Sesungguhnya negaraku, Amerika dan sekitar Eropah juga dihantui masalah yang sama, kelompongan pemuda yang sewajarnya menjadi pemimpin.

Fikiran saya berputar kepada perbualan antara Amirul Mukminin, Umar al-Khattab dan beberapa sahabat lain ketika mana beliau bertanya kepada sahabat,

Jika pintu langit terbuka, dan pada malam Lailatul Qadar dan kau telah mengetahui bahawa ada saat di mana apabila engkau meminta permohonan, maka permohonan itu akan dikabulkan, maka apakah permintaan yang engkau pohonkan daripada Allah?

Beberapa orang sahabat mengatakan mereka inginkan harta yang banyak untuk diinfaqkan di jalan Allah, memiliki ilmu yang hebat untuk diajarkan kepada manusia, menyatakan keinginan untuk mempunyai keikhlasan dan kesabaran dalam beribadah kepada Allah, maka apabila tiba giliran Umar, beliau berkata,

Aku bercita-cita agar Allah memberikan aku pemuda-pemuda yang hebat seperti Khalid bin al-Walid, Abu Ubaidah, dan ‘Amir bin al-Jarrah agar aku dapat mengembangkan Islam melalui mereka.

Fikri : MasyaAllah, dahsyat betul permohonan/doa sahabat-sahabat ini. Besar jiwa mereka.

Pertama : Kepimpinan dalam Islam

Definisi Kepimpinan

Dari segi bahasa bermaksud , memimpin tentera agar arahannya dituruti, tunduk dan patuh, manakala al-Qaid pula ialah orang yang memimpin tentera dan sebagainya.

Dari segi istilah pula bermaksud, Seni yang memberi kesan kepada pemikiran mereka, tujuan mereka, yang menjadikan mereka patuh kepada pemimpin mereka dan memberikan segala yang termampu daripada kudrat mereka untuk merealisasikan apa yang diperintahkan bagi mendapat keredhaan dan ketenangan jiwa.

Kepimpinan di dalam konteks Islam ialah kemampuan individu yan mempunyai sifat-sifat Islami yang diinginkan dalam memberi kesan terhadap sikap orang lain dan memerintah dengan cara Islami demi merealisasikan matlamat yang digariskan oleh Islam.

Tidak lengkap kepimpinan itu tanpa 4 perkara,

  1. Pemimpin : Bertindak sebagai pemegang amanah dan tampuk kepimpinan utama yang mestilah menepati ciri-ciri yang sewajarnya ada.
  2. Jemaah/masyaarakat : Bertindak sebagai pengikut, dan pelengkap kelompok masyarakat seperti keluarga, pekerja, dan sebagainya.
  3. Matlamat : Sesuatu yang disusun dan pemimpin itu haruslah berusaha untuk mencapainya demi kemaslahatan umum.
  4. Strategi dan Kaedah : Langkah dan cara yang disusun sang pemerintah ke atas apa yang ditadbir.
Dan perkara-perkara di atas perlulah disusun berlandaskan syariat Islam dan dimasukkan Ruh Islam di dalamnya yang berpandukan Al-Quran dan As-Sunnah sebagai rujukan Utama.
Kedua : Kepentingan Memimpin
Memimpin mempunyai kepentingan yang sangat besar dalam Islam dan pentingnya sifat ini sehingga ia banyak disebut dalam al-Quran dan hadis tentang kepimpinan dan memimpin.Firman Allah,

Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada “Ulil-Amri” (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. [Surah al-Nisa ayat 59]

Sabda Nabi Sallallahu-Alayhi-Wasallam,

“Jika tiga orang keluar dalam sebuah perjalanan, hendaklah mereka melantik salah seorang daripada mereka untuk menjadi pemimpin.” (Riwayat Abu Daud) 

Dan kepentingan itu dapat dijelaskan melalui perkara-perkara berikut,

1. Sesungguhnya mempimpin ialah cara untuk menyusun urusan dan sesuatu masyarakat dan memperkemaskan hubungan mereka, menyatukan suara mereka dan mengelakkan berlakunya perpecahan dan keretakan di dalam saf mereka.

Berkata As-Syaukani yang maksudnya seperti berikut,

Kerana ada pada ketua dan pemimpin itu, selamatnya daripada salah faham yang membawa kepada talaf – kerosakan dan kegagalan – dalam mengetuai yang menjadikan seseorang bertindak di atas pandangannya sendiri, dan membuat sesuatu yang dipersetujui oleh hawa nafsunya maka musnahlah mereka, dan dengan kepimpinan itu kuranglah salah faham dan bersatulah pendapat.

Berkata Shaykhul Islam Ibnu Taymiyyah,

Sesungguhnya memimpin urusan manusia adalah kewajipan agama yang terbesar bahkan tidak terbangunnya sesuatu agama melainkan dengannya. maka sesungguhnya maslahah anak Adam itu tidak sempurna melainkan dalam jemaah kerana mereka memerlukan satu sama lain. Maka setiap jemaah itu memerlukan kepala untuk mengetuai mereka.

2. Sesungguhnya memimpin adalah sebahagian daripada cara dari kehidupan yang disitu gerak kerja direalisasikan dan di situ telah bermulanya contoh teladan bagi masyarakat Islami. Maka kepimpinan dari kaca mata Islam itu bukanlah sekadar kemuliaan bahkan sesuatu yang dipertanggungjawabkan dan dipersoalkan dan amanah itu merantai leher orang yang memegangnya, ini dapat dilihat dengan jelas dalam hadis Rasul Allah Sallallahu-Alayhi-Wasallam kepada Abu Dzar Radiallahu anh,

Wahai Abu Dzar, Sesungguhnya kamu itu lemah dan sesungguhnya ini adalah amanah dan sesungguhnya amanah ini pada haria kiamat suatu penyesalan kecuali bagi orang yang mengambilnya dan menyelesaikan haknya serta menunaikan apa yang ada di dalamnya.

Dalam riwayat al-Imam Muslim yang lain : Daripada Abu Zar, bahawa Rasulullah S.A.W bersabda: “Wahai Abu Zar, sesungguhnya aku melihat engkau seorang yang lemah, sesungguhnya aku suka untuk engkau apa aku suka untuk diriku. Maka jangan engkau menjadi ketua ke atas dua orang dan jangan engkau uruskan harta anak yatim.” [Riwayat Muslim dalam Sahihnya]

3. Islam memandang kepimpinan seabgai satu perkara yang sangat penting. Ia asas dalam pembentukan ummah dan kecuaian dalam memimpin membawa kepada kemusnahan dan kehancuran sesebuah masyarakat. Oleh kerana itu tampuk tidak diserahkan melainkan kepada yang berhak dan berkelayakan sahaja dan bagi pemuda-pemuda yang dianugerahkan kemampuan memimpin oleh Allah Subhanahu Wa Taala.

Firman Allah Subhanahu Wa Taala,

Sesungguhnya Nabi Ibrahim adalah merupakan “satu umat” (walaupun Ia seorang diri); ia takat bulat-bulat kepada Allah, lagi berdiri teguh di atas dasar tauhid; dan ia tidak pernah menjadi dari orang-orang yang musyrik. [Surah an-Nahl ayat 120]

Firman Allah Subhanahu Wa Taala,

Dan (ingatlah), ketika Nabi Ibrahim diuji oleh Tuhannya dengan beberapa Kalimah (suruhan dan larangan), maka Nabi Ibrahim pun menyempurnakannya. (Setelah itu) Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku melantikmu menjadi Imam (Pemimpin ikutan) bagi umat manusia”. Nabi Ibrahim pun memohon dengan berkata: “(Ya Tuhanku!) Jadikanlah juga (apalah jua kiranya) dari keturunanku (pemimpin-pemimpin ikutan)”. Allah berfirman: “(Permohonanmu diterima, tetapi) janjiKu ini tidak akan didapati oleh orang-orang yang zalim.”  [Surah al-Baqarah ayat 124]

Dari ayat ini, kita dapat simpulkan kemampuan Ibrahim menjadi pemimpin yang berjaya tidak terjadi dengan sendiri mahupun atas dasar kemuliaannya tetapi ianya terhasil dari keyakinannya kepada Allah yang tidak berbelah bahagi serta berpegangnya Ibrahim pada janji kepada Tuhannya dan iltizamnya dalam menegakkan apa yang diperintahkan oleh Allah Subhanahu Wa Taala di dunia ini.

Berkata Syed Qub ,

Ingatlah kamu setiap apa yang diberikan oleh Allah daripada ujian yang menimpa Ibrahim dengan kalimah daripada perintah dan larangan, maka Baginda diuji setelah Allah memperlihatkan bagaimana Ibrahim berpegang kepada janjinya dan tetap melaksanakan perintah Allah bagi mencapai redhaNya. Allah telah memujinya dengan berfirman,

Dan juga (dalam Kitab-kitab) Nabi Ibrahim yang memenuhi dengan sempurnanya (segala yang diperintahkan kepadanya)? [Surah An-Najm ayat 37]

 Dan inilah makam tertinggi, makam yang diberikan kepada Ibrahim, makam bagi orang yang menepati janji bersaksikan Allah, maka Allah menjadikannya pemimpin bagi diambil menjadi qudwah (ikutan) dan membawa mereka kepada Allah dan memimpin mereka ke arah kebaikan dan menjadikan mereka pengikut dan menjadikan Ibrahim sebagai Qudwah dalam memimpin.

Sesungguhnya perkara pertama yang membolehkan Ibrahim mendapat gelaran pemimpin dan imam daripada Allah ialah menepati janjinya kepada Allah dan taat yang tidak berbelah bahagi kepada Allah dan istiqamahnya baginda dalam menegakkan manhajnya.

Asas-Asas dalam Kepimpinan

1. Amanah

Sesungguhnya amanah ialah asas pertama yang melayakkan seseorang itu menjadi pemimpin sebagaimana hadis Nabi dengan Abu Dzar tadi. Dan baginda menyatakan kesan apabila hilangnya amanah dalam kepimpinan jika jatuh kepada orang yang tidak berhak menjadi pemimpin sebagaimana hadis Rasul Sallallahu-alayhi-wasallam,

Apabila tampuk kepimpinan itu jatuh kepada orang yang bukan ahlinya, maka tunggulah hari pembalasan. 

2. Keadilan

Sebagaimana yang diterangkan sebelum ini pada surah al-Baqarah ayat 124,

Dan (ingatlah), ketika Nabi Ibrahim diuji oleh Tuhannya dengan beberapa Kalimah (suruhan dan larangan), maka Nabi Ibrahim pun menyempurnakannya. (Setelah itu) Allah berfirman: “Sesungguhnya Aku melantikmu menjadi Imam (Pemimpin ikutan) bagi umat manusia”. Nabi Ibrahim pun memohon dengan berkata: “(Ya Tuhanku!) Jadikanlah juga (apalah jua kiranya) dari keturunanku (pemimpin-pemimpin ikutan)”. Allah berfirman: “(Permohonanmu diterima, tetapi) janjiKu ini tidak akan didapati oleh orang-orang yang zalim.”  [Surah al-Baqarah ayat 124]

 Allah telah menjawab dengan menggariskan satu kaedah utama ; Sesungguhnya amanah itu hanya untuk mereka yang berhak melalui amalan dan kepercayaannya, bukanlah dengan warisan melalui keturunan. Dan kepimpinan itu menjadi suatu larangan terhadap orang-orang yang zalim dari semua sudut kepimpinan samada dalam berdakwah atau mentadbir merangkumi semua sudut kepimpinan.

Keadilan pada segenap erti kata adalah asas dalam merealisasikan kepimpinan ini daripada suatu bentuk keadaan kepada bentuk yang lain. Dan barangsiapa yang melakukan kezaliman maka dia telah menjauhkan kelayakan kepimpinan itu dari dirinya.

Kata Syaikh Syed Ridha di dalam Tafsir al-Manarnya,

Aku telah mengabulkan permintaan kau dan akan aku jadikan keturunan kau ketua sekaligus ikutan kepada sekalian manusia. Namun perjanjianKu ini (iaitu kepimpinan) tidak bakal dimiliki oleh golongan yang zalim kerana mereka bukanlah golongan yang boleh dijadikan ikutan, sesungguhnya aku jadikan halangan kelayakan mendapat jawatan kepimpinan ini secara mutlak adalah kezaliman, supaya keturunan Nabi Ibrahim menjauhkan diri daripadanya, mengelak daripadanya dan mendidik anak-anak mereka untuk membencinya supaya mereka tidak terjatuh ke adalamnya. Dengan itu, golongan yang zalim diharamkan daripada kedudukan yang agung ini. Begitu juga untuk mendorong manusia supaya menjauhi kezaliman dan tidak tergolong dalam golongan ini.

Barangsiapa yang menzalimi kaum mukminin bukanlah orang yang layak memimpin kerana mereka merupakan seburuk-buruk contoh yang bakal merosakkan agama dan kehidupan orang lain.

Seorang ketua atau pemimpin dilantik untuk menegakkan keadilan, firman Allah 

Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. [Surah an-Nisa ayat 58]

3. Sabar dan Berkemampuan untuk memikul bebanan.

Allah menerangkan tentang kepentingan sifat ini bagi mereka yang telah terpilih untuk memikul tanggungjawab ini dalam kisah Bani Israel sebagaimana firmanNya,

Dan demi sesungguhnya! Kami telah memberi kepada Nabi Musa Kitab Taurat (sebagaimana Kami berikan Al-Quran kepadamu wahai Muhammad), maka janganlah engkau ragu-ragu menyambut dan menerimanya; dan Kami jadikan Kitab Taurat itu hidayah penunjuk bagi kaum Bani Israil.

Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa pemimpin, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum ugama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami. [Surah as-Sajdah ayat 23 dan 24]

Allah menerangkan bahawa para pemimpin yang bersifat sabar dalam berdakwah di jalan Allah dan sanggup memikul bebanan serta tanggungjawab kepimpinan itulah yang telah melayakkan mereka diangkat menjadi pemimpin.

Menurut Ibnu Abbas,

Apabila mereka mempunyai perkara asas iaitu sifat sabar, maka Allah jadikan mereka para pemimpin.

Ibnu Azra’ telah berkata : Perlunya seorang pemimpin berakhlak dengan akhlak murni adalah untuk beberapa kepentingan;

  1. Bagi mendapat kekuatan yang jelas dengannya. Menurut Ibnu Zhaffar ; kekuatan terbahagi kepada tiga iaitu, kekuatan kewarasan yang bakal membuathakan sifat kemaafan, kekuatan menjaga dan mengawal yang menghasilkan pemerintahan kerajaan dan kekuatan keberanian yang melahirkan seorang yang tetap pendiriannya.
  2. Bagi mewujudkan rasa tanggungjawab memikul kepenatan kepimpinan. Bak kata pepatah Arab, ” tiada pekerjaan yang lebih sukar daripada memimpin manusia ” . ” Ketua kaum merupakan orang yang paling sulit kerjanya dalam kalangan orang ramai ” dan pepatah yang berbunyi ” Raja-raja meminta kesenangan, namun hanya kepenatan yang diperolehinya. “
4. Yakin kepada Allah 
Firman Allah SWT,
Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa pemimpin, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum ugama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami. [Surah as-Sajdah ayat 24]
Menurut Ibnu Kathir,
Para ulama telah memberi pendapat bahawa dengan bersabar dan yakin, seseorang itu pasti mendapat kelayakan untuk menjadi pemimpin dalam agamanya.
Menurut al-Jurjani,
Yakin dari sudut istilah ialah mempercayai tentang sesuatu perkara seadanya, sepertimana mempercayai bahawa suatu perkara itu tidak akan berlaku tanpanya, menepati realitinya, sesuatu yang tidak mungkin hilang. Sebagai contoh, melihat perkara ghaib menerusi kesucian hati, memerhati perkara rahsia dengan penjagaan ideologi, melihat sesuatu perkara menerusi penglihatan iman dan ghaibnya keraguan terhadap perkara ghaib.
Maka bagi seorang pemimpin itu , mereka yang mantap pendirian dari segi keimanannya, kepercayaannya terhadap pengabdian kepada Allah, keEsaanNya pada Asma’ dan SifatNya, mempercayai bahawasanya Allah yang berhak disembah dan diberi penyerahan diri.
 
Dan sesungguhnya keraguan pada iman hanya akan membuahkan pendirian yang tidak tetap dan akhlak yang buruk. dan hal ini merupakan petanda kelemahan yang tidak patut sama sekali wujud bagi seseorang lebih-lebih lagi seorang pemimpin.
5.  Kesederhanaan, kestabilan dan keseimbangan.
Sesungguhnya Allah SWT ketika menjadikan ummat Islam sebagai umat risalah yang terakhir, dia telah memberi tanggungjawab memimpin urusan kemanusiaan dengan apa yang hambaNya miliki dariapda cara-cara yang benar, lengkap dan merangkumi semua perkara.
Firman Allah SWT,
Kami jadikan kamu (wahai umat Muhammad) satu umat yang pilihan lagi adil, supaya kamu layak menjadi orang yang memberi keterangan kepada umat manusia (tentang yang benar dan yang salah) dan Rasulullah (Muhammad) pula akan menjadi orang yang menerangkan kebenaran perbuatan kamu. [ Surah al-Baqarah ayat 143]
Telah diperkatakan tentang hakikan umat yang besar di alam ini, tentang tugasnya dan peranannya yang besar di atas muka bumi ini, tentang kedudukannya yang agung pada sisi kemanusiaan, dan tentang peranannya utamanya dalam hidup manusia, sesungguhnya umat ini telah menjadi saksi kpada seluruh manusia, dengannya juga boleh menegakkan keadilan dan kayu ukur serta memberi nilai-nilai murni kepada mereak, umat jugalah yang menilai kefahaman dan budaya mereka(para pemimpin) seterusnya memutuskan bahawa ianya benar atau batil.
Fikri : Sambung bahagian ke 2. Wallahua’lam.

Nasihat Emas Shaykh Sharif Hatim Aarif al-Awni


Dari Kiri : Dr.Yusuf Qaradawi , ??, Dr. Abdul Majid, Dr. Salman Aodah, Shaykh Kamil Umar dan Dr Hatim Aarif Awni

Nasihat Emas Shaykh Sharif Hatim Aarif al-Awni.

عن الإمام التابعي الفقيه الجليل عامر الشعبي أنه قال : (( حب آل البيت ، ولا تكن رافضيا . واعمل بالقرآن ، ولا تكن حروريا .واعلم أن ما أتاك من حسنة فمن الله وما أتاك من سيئة فمن نفسك ، ولا تكن قدريا . وأطع الإمام ولو كان عبدا حبشيا )) .

Dari Imam at-Tabien,seorang yang Faqih yang Agung Aamir As-Syaabi sesungguhnya dia telah berkata :

Cintailah AhlulBayt tetapi jangan jadi Rafidhi (Syiah Rafidhah) dan beramallah dengan al-Quran, dan janganlah menjadi Haroori (salah satu gelaran kpd golongan Khawarij, yg mendakwa berpegang teguh dgn al-Quran). Dan ketahuilah sesungguhnya apa yang didatangkan kepada kamu daripada kebaikan, maka ia daripada Allah dan apa yang didatangkan daripada keburukan, maka ia dari diri kamu. Dan jangan jadi Qadari (orang yang menolak takdir. Adapun yg berserah kpd takdir semata2 dan menolak ikhtiar manusia dia dipanggil Jabari). Dan taatilah pemimpin walaupun dia itu seorang hamba Habsyi(Hitam).

ولعله لو كان معنا لقال :

Dan semoga nasihat itu memberi makna, maka dia kata,

– كن سلفيا ، ولا تفرق الأمة ، ولا تتكبر على الآخرين . 
– كن إخوانيا ، ولا تستبح أذية غير الإخواني ، وتبرأ من حزبية لغير الإسلام .
– كن تبليغيا ، ولا تنتقص العلماء وطلبة العلم ، ولا تكذب لصالح الدعوة .
– حارب الخرافة والتعلق بالقبور ، لكن لا تكفر أهل الشهادتين ، ولا تغلظ على جاهل المسلمين .
– زك نفسك واعمل على صلاح قلبك ، مع تمسك شديد بالسنة وبهدي السلف .
– اعتز بدينك ، من غير اعتداء على غير المسلمين .
– كن إصلاحيا ، ولا تحصر الإصلاح فيما سوى الدين .
– وقاوم التغريب ، ولا تقاوم التطور .
– احرس الفضيلة ، ولكن لا تسجن المرأة بسياج سد الذريعة .
– عظم النقل ، من غير انتقاص العقل .
– عظم العقل ، ولا تعترض به على الوحي .
– عظم العلماء ، ولا تخص بالتعظيم من يوافقك منهم .
– ذب عن أعراض أهل العلم ، لكن لا تجعل مجرد تخطيئهم وقيعةً فيها .
– انتقد ، ولكن لا تقف عند النقد ، بل أنشئ بناء جديدا ، أو رمم البناء الذي يصلح للترميم .
– تحرر من التقليد ، لكن لا تسقط في الفوضى الفكرية .
– ناد بالحرية ، لتتمحض العبودية لله تعالى وحده ، لكي لا تعبد نفسك .
– حافظ على القيم والتقاليد ، لكن لا تخلطها كلها بالدين ، ولا تعترض على تحسينها وتطويرها .

-Jadilah salafi, tetapi tidak memecah belahkan ummat, dan jangan jangan sombong dengan orang lain.

-Jadilah Ikhwani, jangan meredhai mudharat orang selain Ikhwan. dan berlepas diri daripada berpuak-puak kpd selain Islam.

– Jadilah orang Tabligh, tetapi jangan memperlekehkan ulama dan aktiviti menuntut ilmu, dan jangan menipu untuk maslahat dakwah.

-Perangilah khurafat dan selalu berkait dengan kubur, tetapi janganlah sampai mengkafirkan orang yang mengucap, dan jangan garang sangat dengan orang Muslim yang jahil.

-Bersihkan diri kamu dan beramal untuk memperbaiki hati kamu, bersama berpegang dengan kuat dengan Sunnah dan petunjuk dari Salafussoleh.

-Rasa bangga dengan agamamu, tanpa menunjukkan permusuhan kepada orang bukan Islam.

-Jadilah orang2 Islah (yang sentiasa muhasabah/membaiki dirinya), jangan mengehadkan pembaikan itu dengan apa yang selain daripada agama.

-Perangilah at-taghrib (usaha ke arah kebaratan) dan janganlah kamu memerangi at-Tathowwur (kemajuan).

-Jaga kesopanan/nilai-nilai murni, tapi jangan kamu memenjarakan wanita dengan pagar sadd azzarai3.

-Agungkan Nas(Al-Quran dan Sunnah), tanpa mengurangkan akal.

-Agungkan Akal, tetapi jangan sampai menyalahi wahyu.

-Agungkan Ulama, dan jangan khusus orang yang kamu setujui sahaja dari kalngan mereka(jangan taasub).

-Pertahankan maruah Ahlul Ilm, tetapi jangan jadikan setakat menyalahkan mereka (dlm sesuatu perkara itu) sebagai satu tindakan menghina maruah mereka.

-Komenlah, tetapi jangan berhenti dengan kritikan sahaja, bahkan berusaha untuk membina sesuatu yang baru, atau baiki binaan yang masih boleh dibaiki

-Bebaskan diri anda daripada taqlid, tetapi jangan jatuh dalam keserabutan pemikiran.

-Laungkan kebebasan, supaya kamu menyucikan diri (pure) dalam berubudiyyah kepada Allah, agar tidak menyembah diri kamu (riya).

-Jagalah nilai-nilai murni dan adat/budaya, tetapi janganlah kamu mencampuradukkannya setiapnya dengan agama, dan jangan sampai menghalang dari memperelokkannya dan memajukannya.

Islam di Malaysia.

Hedonisme dan maksiat cukup berleluasa di Malaysia.

Gerakan Islam banyak di Malaysia. Namun bilangan orang yang mengislahkan dirinya ketika orang lain mula rosak sangat sikit nisbah.Gerakan bermanhaj Ikhwan masih tidak bersatu selepas puluhan tahun bertapak di Malaysia. Semoga usaha penyatuan berhasil. Setakat ini masih ada 3 lagi kumpulan Ikhwan di Malaysia. Walaupun ISMA dikatakan bukan dari Ikhwan, namun saya hanya bertaqlid kepada kenyataan Shaykh Hisham Saqr. Perbezaan antara ISMA dan IKRAM hanya cara yang bersifat terbuka dan tertutup.

PAS masih gerakan Islam tunggal yang berjuang di dalam politik. Semoga ada parti yang cenderung kepada Islam yang lain menyertai politik supaya persaingan yang sihat dapat dilihat. Secara semulajadinya, apabila sesuatu itu tunggal dan tiada alternatif, maka usaha Islam dan kebaikan agak lambat berlaku. Dengan adanya persaingan, usaha-usaha memperbaiki diri akan semakin agresif.

Gerakan Sunnah cukup banyak di dalam NGO yang pelbagai, ada yang bernaung dibawah GASUMA dan GUASMA. Alhamdulillah, usaha-usaha dakwah Sunnah cukup subur di Malaysia dengan kedatangan masyaikh samada di dalam atau luar negara. Terima kasih kepada agamawan yang menyuburkan sifat “curious” dan beragama dengan ilmu di dalam masyarakat.

Revolusi Arab-Spring juga menyebabkan orang berminat kepada agama dan gerakan anti kerajaan semakin bersemangat. Kumpulan pro-jihadi dan mazhab bersenjata yang dulu menganggap kekerasan sebagai satu cara yang tunggal tanpa alternatif lain untuk menyuarakan suara mereka, kini menjadi lunak dan beranggapan demokrasi terdapat padanya 1001 kebaikan untuk menjadikan suara dan hasrat mereka didengari. Kini mereka agak lunak dan sokongan terhadap demokrasi semakin bertambah Namun ada dikalangan pejuang/aktivis Islam yang masih tidak mahu melibatkan diri dalam demokrasi. Memang demokrasi ada baik dan buruknya dan hukum Allah itu masih terbaik.

Semoga tahun 2012 dan tahun seterusnya menjadi pemangkin ke arah kemajuan Islam, kesedaran penganutnya dan kebangkitan gerakan-gerakan Islam. Fitnah semakin banyak dan tanda tanda akhir zaman semakin jelas. Banyakkan membaca Al-Quran khususnya Surah al-Kahfi dan kuatkan iman.

Kita bertemu di dunia, tetapi di sana impian kita. Semoga Allah membebaskan Syria dari thagut Bashar Si Tikus yang sangat kejam.

Berita-berita.


Fikri (baju Hijau) dan Mujahid ber”Paintball”

Perjumpaanku dengan beberapa orang pemuda.

Aku berjumpa dengan beberapa orang pemuda biasa tetapi semangat belajar dan keinginan mereka beragama “luar biasa”. Mereka berlatarbelakangkan dari pelbagai kumpulan, ada di antara mereka dulu orang di dalam “jemaah” dan “kumpulan”.

Kami berbincang tentang isu agama yang furu’ sambil diawasi oleh senior2 dan veteran dan beberapa ilmuwan. Ada di antara kami yang selalu bersoal-balas dengan beberapa ilmuwan tidak kira dari dalam negara atau luar negara. Begitu juga. Kami berkongsi maklumat dan bersama2 pergi menghadiri hampir setiap kuliah masyaikh dari luar negara terutamanya dari negara Arab.

Walaupun kami berbincang, tapi ada beberapa isu yang kami tidak sependapat, dan kami menghormati pandangan sesama kami serta tidak melabel sesama kami.

Ada yang menggerakkan telunjuknya ketika bertahiyat dan ada yang tidak, ada yang berqunut dan ada yang tidak, dan banyak lagi perkara yang kami berbeza pendapat. Namun ukhuwah kami sangat mahal, berjumpa di setiap kuliah ilmu, berbincang pendapat2 ulama, menghormati pendapat ulama.

Aku dapat rumuskan manusia yang mempunyai ilmu mempunyai kekuatan untuk menghormati pendapat yang berbeza dan mempunyai pandangan yang terbuka dan luas dalam menghadapi banyak pendapat dalam banyak keadaan dan tempat/masa yang berbeza.

Jika seorang yang tidak berqunut boleh bermakmumkan orang yang berqunut, mengapa orang yang berqunut apabila bermakmumkan orang yang tidak berqunut mudah sahaka melabelkan orang sebagai wahabi? Juga apabila gelaran yang sama dilontarkan kepada mereka yang berbeza pendapat dengan majoriti manusia awam?

Komputer, handset dan kereta boleh dicari ilmu tentangnya supaya lebih “hebat” dan “maju ke hadapan”, mengapa tidak dilakukan perkara yang sama dalam mendalami ilmu agama?

Adakah setiap qaul dan pendapat yang rajih itu syadid bagi masyarakat?

Result Coursework.

Alhamdulillah, baru cek Result Semester 1 (Coursework) Master. Dapatlah 3 point ke atas. Berdebar juga masa cek, sebab tak biasa cara belajar kat Malaysia.

Alhamdulillah, bolehlah daftar Semester 2 dan buat proposal untuk thesis plak. Alhamdulillah. 🙂

Syria

Merupakan kewajipan kita untuk berdoa, menyumbang duit, berjihad dengan memboikot barangan China dan Russia yang menyokong kekejaman rejim taghut Bashar  semampu kita. [Fatwa DYQ]

Dalam program Syariah Wa al-Hayah (Syariah dan Kehidupan) di stesen satelit al-Jazeera, Qaradhawi dilaporkan sebagai berkata, “saya menyeru semua orang yang (berjiwa) merdeka di seluruh dunia, agar menentang orang-orang yang menzalimi rakyat Syria dengan cara memihak kepada kezaliman regim Syria yang menentang hak rakyat”.

Beliau menambah, pendirian Rusia dan China itu, merupakan satu “penentangan ke atas negara-negara Arab, rakyat Syria dan semua rakyat beragama Islam. 

Sebab-sebab Datangnya Kebahagiaan

Idea Negara Kebajikan dari Barisan Alternatif – Pro dan Kontra oleh Wan Saiful Wan Jan (IDEAS)

Para Sahabat Memilih Calon Pemimpin yang Terbaik di Kalangan Mereka.

Sewaktu di Tsaqifah Bani Saidah, para sahabat berbincang tentang siapakah yang layak menggantikan Rasul sallallahu-alayhi-wasallam.

Maka sahabat Ansar mencadangkan calon pilihan mereka, begitu juga Muhajirin, tapi akhirnya Umar berkata, (lebih kurang camni) “Ketika mereka berdua di dalam gua”. Maka Umar berkata, Siapakah yang lebih hebat di kalangan kita daripada Abu Bakar yang menemani Rasul berdua sewaktu hijrah? “.

Fikri : Look at how sahabah radiyallahuanhum choose the best leader among them.

This is really an eye opener. Kalaulah negeri Malaysia ini ada debat untuk pilih calon paling hebat dari parti yang menang. So, rakyat tahu calon ini ada kelayakan dan hebat untuk memerintah.

Di Malaysia, walaupun prosesnya demokrasi, tetapi calon pemimpinnya masih tetap “calon warisan pemimpin”.

‎”Salafi” and “Ikhwani”

This is my humble opinion. Kamu boleh kritik jika rasa tidak benar.

Saya dari keluarga yang setiap minggu pergi Usrah. Hampir 1/3 dari hayat hidup saya, saya bolehlah dikatakan cenderung dengan manhaj Ikhwan. Dan kini selepas 4 saya memilih untuk mengutamakan sunnah, melazimi kuliah dari ustaz2 bermanhaj “sunnah”, membaca hadis dan syarahnya dan cuba beristiqamah untuk memperbanyakkan sunnah dalam hidup saya,Saya lihat dua keadaan yang berbeza di dalam “ikhwani” dan “salafi”.

Ikhwani memang mantap keluarga mereka. Keluarga yang ada “wa’yul Islami”, melazimi usrah dan sebagainya. Namun, nak katakan “ilmiah” mereka, tak setanding dengan apa yang ada pada “salafi yang bersendirian”. Inilah beza bagi orang yang “dibawa” untuk masuk ke dalam kumpulan yang bersifat “eksklusif” dengan “orang yang mencari”. Dan di sini juga saya lihat, ramai “generasi muda ikhwani” yang bila masuk ke dunia sebenar, mereka “hanyut”. Ini juga kerana mereka banyak “terikut”, bersifat “defensif” dengan kumpulan sendiri, rasa kumpulan mereka “istimewa”. Lebih memburukkan lagi, ada generasi “veteran” mereka yang mengongkong “kebebasan mencari ilmu” atas nama “fikrah yang berbeza”. Namun, kebiasaannya generasi yang belajar di “dunia baru” atau di “dunia lain”, mereka akan lebih terbuka.

“Salafi” pula hanya bersendirian, kekuatan yang ada pada mereka kawan2 mereka, dan keluarga merupakan bonus bagi mereka yang sememangnya sudah berasal dari keluarga “salafi”. Salafi yang berseorangan ini melazimi kuliah sunnah, mencari kebenaran sendiri, membina manhaj mereka, semuanya hasil dari penglibatan dalam kuliah2, diskusi ilmu yang “sunnah”. Di sinilah pentingnya kawan, tokoh2 veteran yang menasihati mereka supaya sentiasa besederhana, tidak “ghuluw”, tidak men”jarah”kan orang lain. Akan tetapi manhaj mereka kuat, prinsip mereka teguh. Mereka membina “manhaj” atas “ilmiah” dan “intelektual” dan bukan “ikut-ikutan”.

Hasil pengalaman saya bersama “salafi”, kebanyakan dari mereka “mencari sendiri” samada hasil dari membaca, meneliti. Ada juga di antara mereka yang dulu “ikhwani”. Ramai di antara mereka “orang-orang yang hebat”. Apabila dikatakan orang ini berlabel “wahabi”, maka ketahuilah sebenarnya barangkali “knowledge/ pengetahuan ” mereka “lebih power” dari orang yang melabel. Anda akan menjumpai di kalangan mereka orang yang “faqih” dan ada “manhaj”, yang kekadang “graduan agama” pun kalah dengan mereka. Saya banyak belajar dari mereka, kekuatan mereka dalam meneruskan “manhaj sunnah” mengajar saya erti “ketabahan dan kekuatan”. Saya tidak menjumpai “graduan agama” yang “tiada manhaj” di dalam golongan ini, hanya jumpa “orang biasa” tetapi bolehlah dikatakan “faqih” dan ada “manhaj sendiri yang kuat dan stabil”.

Wahai sahabat2 yang “ikhwani”, latihlah generasi muda kamu supaya “lebih terbuka” dalam “kebebasan mencari ilmu” tanpa dibayangi fobia “fikrah yang berlainan”.

Wahai sahabat2 “salafi”, apabila kamu melihat kawan2 kamu yang berpotensi untuk menjadi “ghuluw”, nasihatilah mereka. Wahai “salafi muda”, banyakkan membaca, banyakkan berdamping dengan “veteran2 salafi”. Lebih baik bagi kamu jika kamu ada seorang “mentor” dari “salafi veteran”. Pengalaman mereka akan mematangkan kamu.

Fikri : Semoga status saya ini tidak disalahanggap sebagai merendah2kan dua kumpulan. Saya sentiasa mengharapkan agar ada “pemuda hebat” dari “sinergi” kedua2 kumpulan ini. “Wa’yul Islami” dan “manhaj yang berdalil yang sederhana”.

Kekuatan pada “Salafi Muda”

Kekuatan yang ada pada “salafi muda yang bersendirian” lebih “power” dari “ikhwani muda” apabila mereka berdua duduk di dalam dunia.

Seorang “salafi muda” mampu untuk “beristiqamah” dengan “sunnah” walaupun dia “keseorangan” di dalam majlis yang 1000 orang berbuat “bid’ah” di dalamnya. Akan tetapi saya tidak lihat kekuatan yang sama pada jiwa seorang “ikhwani muda”.

“Salafi muda” itu jika ia diberi taujihat dan irsyadat yang baik oleh “senior salafi”, maka saya percaya dia boleh “lead” perubahan yang baik pada masyarakat.

Kekuatan “ikhwani muda” hanyalah sewaktu dia bersama “kumpulan”nya. Sebab itu anda akan lihat mereka “jarang lekang” daripada “kumpulan” mereka. Natijah daripada itu membawa kesan yang baik dan buruk. Baiknya mereka berada di dalam “kebenaran” yang “mereka” sentiasa menjadi “pengikut”. Buruknya ” knowledge” masih di takuk lama walaupun 20-30 tahun pergi usrah dan kekadang “takut” menghadapi dunia bersendirian.

 Wassalam. Saja tulis panjang-panjang takut jadi sibuk lepas ini dengan proposal tesis Master. Semoga Allah permudahkan.