2 Kekurangan Generasi Sempurna dan Solusinya.


Anak “biah solehah” yang “terpenjara” dalam sangkar ” kumpulan”.

 

Anak dakwah dan tarbiyah itu membesar di dalam biah solehah. Boleh jadi hasil baitul muslim ibu dan ayah. Iya, lelaki yang terbaik dan terpilih dan perempuan yang terbaik dan terpilih mendirikan sebuah perjanjian sehidup semati. 

 

Sebuah Perkahwinan.

 

Anak itu lahir darinya. Mengecapi kenikmatan hidup tarbiyah secara penuh dan tidak terhad sepanjang lahirnya. Membuka mata, merangkak, berjalan, bercakap, senyum dan semua hidupnya di dalam biah solehah.

 

Setiap minggu berkesempatan pergi usrah mingguan. Umurnya ketika menjejak awal persekolahan di sekolah terpilih yang mempunyai persekitaran dan rakan yang disaring untuk menerima 24 jam kehidupan penuh dakwah dan tarbiyah. Kawan mereka dari orang yang terpilih, terbaik. Barangkali mereka yang melepasi 2-3 tapisan. Semuanya untuk istilah yang bernama ” Membesar di dalam Biah Solehah”.

 

Sewaktu orang lain mula bernyanyi lagu-lagu yang popular di radio dan televisyen, mereka menyanyikan lagu-lagu Pejuang Palestin. Bahan bacaan mereka dari penulis yang bermandikan peluh dan darah dakwah dan tarbiyah. 

Iya.

 

Orang2 yang menebus diri mereka dengan debu jalanan dan darah merah-pekat dalam merintis jalan dakwah dan tarbiyah.

Orang yang mendapat pencerahan di dalam jahiliyah yang gelap-pekat dan malam maksiat yang kelam.

 

Mereka orang terbaik. 

 

Orang-orang generasi kedua atau mungkin ketiga. Mereka yang membesar dalam ruang dakwah dan tarbiyah yang sangat maksimum.

 

Itulah aku. Sahabat-sahabat terpilihku, adikku, abangku, kakakku dan mereka yang hidup dalam kehidupan yang terpilih, yang terancang.

 

Aku lahir dari keluarga baitul muslim, dari mula aku menghirup udara dan sehingga kini, tidak lekang dari dakwah dan tarbiyah.

 

Menjengah alam sekolah menengah, mereka diajar persaudaraan sesama Islam, kehebatan dan keagungan Islam.

 

Tujuannya tidak lain, generasi yang meneruskan dakwah dan tarbiyah. 

 

Generasi yang semakin lengkap dan hebat dalam dakwah dan tarbiyah.

 

Tapi kekurangan mereka ada 2-3, barangkali banyak sepanjang pengalaman aku.

 

1. Mereka disuap sepenuh bahan dakwah dan tarbiyah. 

 

Sehingga tidak menghargai daripada bahan-bahan yang ditulis dengan darah dan tarbiyah. Mereka berlainan dari generasi pertama atau generasi perintis yang mengharungi dengan pengalaman sendiri, berjumpa sendiri, bersusah payah dengan darah dan lelah keringat yang akhirnya mereka sangat-sangat menghargainya di dalam kehidupan.

 

Penghargaan itu tidak mampu dibalas sehingga menjadikan generasi pertama itu sentiasa bersama dengan kumpulan mereka. 

 

Jika dia mengenali jalan dakwah dan tarbiyah itu dari kumpulan A, maka A lah menjadi kehidupannya sehingga dia mati. Begitulah jga dengan mereka yang mengenali kumpulan B, C dan D.

 

Padahal asas bacaan mereka, tokoh sanjungan mereka, sandaran mereka, hampir sama. Hampir sama. Bahkan sangat mirip.

 

Tapi itu pada generasi pertama, bukan generasi sempurna ini. 

 

Mereka sudah terbiasa disuap sehingga mereka umpama singa di dalam kurungan yang akan mati jika dilepaskan di hutan kerana kehilangan kemahiran berburunya.

 

Berapa ramai orang-orang dari generasi sempurna ini yang disifatkan ” mereka-mereka yang gugur dalam jalan dakwah”.

 

Berapa ramai dari mereka yang sempurna ini, tidak mampu untuk membawa diri, menjadi pembawa bendera dakwah dan tarbiyah di mana mereka bertapak. Bendera perubahan dan islah, jauh sekali.

 

Ya, sentiasa bersama dengan kumpulan kamu. Tetapi ingat, daie yang hebat itu umpama jatuh ke laut, menjadi pulau, jatuh ke darat menjadi tanah yang subur dan bermanfaat.

 

Wahai generasi sempurna, baliklah pada asal kamu, balik dan tatapilah generasi tua kamu. Belajarlah sejarah, hayatilah dan ambillah ibrah terbaik darinya. Kuasa asas dan prinsip semampunya.

Baliklah pada al-Quran dan as-Sunnah. Dan jangan lupa gigit ia sekuatnya dalam kekreatifan kamu berdakwah dan bertarbiyah.

Ingat, ilmu menjaga kita dari ketaksuban mempertahankan kesalahan pemimpin, dan ilmu juga menjadikan kita memandang jauh ke hadapan.

2. Mereka yang kekal di dalam suasana selesa dan tidak berani untuk terbang jauh dan tinggi dari sarang mereka.

Ketika mereka membesar menjadi pemuda dan pemudi, mereka diajar tentang kesatuan, persamaan, orang2 Islam.

Tetapi dakwah mereka, jalan mereka, kebanyakannya di dalam kumpulan mereka sendiri.

Biasakah berjumpa dengan generasi sempurna dari kumpulan A yang bersama2 berganding bahu dengan generasi sempurna dari kumpulan B dan C untuk menjayakan sebuah matlamat dakwah Islam yang bersifat universal?

Tidak, bahkan ada yang didorong oleh pemimpin mereka, atau naqib mereka.

“Usah engkau membazir masa di dalam aktiviti kumpulan A” , kata naqib dari kumpulan B pada mad’unya.

Walaupun dalam isu2 yang besar seperti Palestin dan sebagainya.

Bagaimana si ” Fatimah” dari kumpulan B, yang bekerjasama menjayakan atau menjadi sukarelawan bagi aktiviti kumpulan A atau C dituduh belot dari kumpulannya.

” Ah, usah membazir masa, kerja dan aktiviti di dalam kumpulan kita pun apa kurangnya. “

Belajarlah tentang keutamaan, diri, keluarga, masyarakat dan sebagainya. begitu jugalah daripada diri, sampailah kepada alam jagat.

Namun, perlu difahami bahawa kumpulan anda bukan kumpulan terbaik. 

Belajarlah dari kumpulan lain untuk dibudayakan “silang-ilmu”, yang akhirnya anda memperoleh idea, teknik dari kumpulan lain yang tiada di dalam kumpulanmu.

Ingatlah wahai adik2ku dari generasi sempurna, kita mesti reservekan di dalam hidup kita, paling2 3-4 tahun untuk mencari dan meneroka. 

 

3-4 tahun itu kita menjadi “orang biasa”, memasuki komuniti dan kumpulan yang pelbagai, mencari pengalaman dan ilmu yang pelbagai, yang mana itulah bahan2nya untuk kita adunkan nanti menjadi ramuan dakwah dan tarbiyah yang sempurna.

Jangan takut untuk meniadakan keterbatasan ruang di dalam dakwah dan tarbiyah sewaktu usia muda ! 

 

Semua orang perlu try and error. 

 

Jangan takut jika error itu ada. Anda manusia yang berbayangkan kesilapan dan kesalahan.

Bukankah murabbi,naqib anda teman terbaik anda?

Nota ini ditulis untuk adik2 dari generasi sempurna untuk terbang sebentar di angkasa meneroka sebanyak2nya alam dakwah dan tarbiyah, biarpun ia dari kota, gunung, perkampungan, gua dan sebagainya.

Kita masih muslim walaupun terbang dan meneroka ke mana2 sahaja. 

 

Mengapa takut dengan cabaran dan rintangan?

 

Bukankah apa yang disuapkan untuk kita sepanjang kita membesar itu untuk kegunaan kita dalam kehidupan kita pada masa mendatang?

Bangunlah…
Kepakkan sayap…
Jangan lupa terbang tinggi..
Nikmati pemandangan yang pelbagai…
Hinggaplah di mana2 sahaja…
Dan taburkan benih dakwah dan tarbiyah..
Dan berjanjilah…

Nanti baliklah ke sarang…

dengan makanan yang pelbagai…
Jangan lupa si rajawalibiru.

– aku tidak lupa juga untuk mengungkapkan segala kekagumanku pada mereka yang “biasa2”, yang dikutip dari “longkang jahiliyah”, yang meranduk segala susah-payah dan menemui pencerahan dakwah dan tarbiyah dalam hidup mereka. Sehinggakan aku merasa yakin, orang2 seperti inilah yang akan iltizam dan istiqamah dalam jalan dakwah dan tarbiyah, lebih baik dari generasi sempurna.

Aku,

Abu Abdirrahman,
Fikri az-Zahabi ar-Ribati.

Sedikit Cerita tentang Hidup Saya

– Saya sudah berkahwin dan dikurniakan seorang anak lelaki. Saya juga sedang bergiat cergas sebgai Guru Pendidikan Khas. Ini sahaja yang boleh saya kongsikan kpada pembaca.

-Maaf sebab lama blog ini tidak berupdate. Saya berada di kawasan kampung yang capaian internetnya agak lemah. kalau nak berhubung dengan saya, facebook saya ada.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s