Raya 2013


 Assalamualaikum wbt buat para pembaca yang dihormati.

InsyaAllah entri kali cuba untuk seringkas yang mungkin.

1. Selamat Hari Raya Aidil Fitri buat para pembaca yang dihormati dan sahabat yang mengenali diri.  Semoga kekal dalam fitrah. Sambutlah hari Raya tanpa dosa, pembaziran dan bidaah.

2. Alhamdulillah, tahun ini beraya sebagai seorang suami. Beraya dan menziarahi saudara dan kaum kerabat yang baru , Belajar tentang persaudaraan hasil dari hubungan perkahwinan.

3. Masa yang sekejap perlu dihabiskan sebanyak mungkin untuk memaksimumkan kualiti dalam masa itu. Alhamdulillah, sedikit sebanyak ramai saudara yang sempat dikunjungi.

4. Dalam kemeriahan kita beraya, ingatlah saudara2 seagama kita di sana. Berilah sedikit daripada harta untuk mereka. Sudah ramai pejuang di sana. Mereka perlukan bantuan kita dari segi wang dan material

Ya Allah kurniakanlah kami pakaian taqwa.

Ya Allah kurniakanlah kami pakaian taqwa.

5. Semoga Aidil Fitri yang kita sambut bukan sebagai perhentian untuk kita beramal soleh, sebaliknya sebagai satu persinggahan sahaja untuk kita terus berjalan dan berlari dalam melakukan amal soleh.

Islam Dari Hati

6. Saya berkesempatan melawat beberapa orang sahabat. Perkenalan ketika kami bersama-sama beristiqamah dalam kuliah Sunnah, bertukar-tukar maklumat kuliah dan akhirnya menjadi kawan rapat. Ramai yang sudah berkahwin dan ada yang sudah dikurniakan anak selepas pasangan yang solehah. Alhamdulillah.

7. Perkahwinan itu itu suatu ibadah dan pendidikan yang sangat hebat bagi seorang lelaki. Membaca dan terus membaca untuk menghadapi cabaran kehidupan seterusnya, meluaskan lagi pembacaan tentang isteri, anak kerana akan bergelar ayah, hubungan sesama saudara dan keluarga isteri dan sebagainya.

Teringat nasihat seorang teman yang menginsafkan hati. Itulah teman yang baik dikutip dari persekitaran yang baik,

” Kadang-kadang Allah tangguhkan sedikit nikmatnya kerana dia sayangkan kita. Kerana dosa kita. Jadi beristighfarlah selalu, maka Allah akan memberi rezekinya yang banyak. “

Benarlah Firman Allah SWT ;

“Sehingga aku berkata (kepada mereka): `Pohonkanlah ampun kepada Tuhan kamu, sesungguhnya adalah Ia Maha Pengampun. “(Sekiranya kamu berbuat demikian), Ia akan menghantarkan hujan lebat mencurah-curah, kepada kamu; “Dan Ia akan memberi kepada kamu dengan banyaknya harta kekayaan serta anak-pinak; dan Ia akan mengadakan bagi kamu kebun-kebun tanaman, serta mengadakan bagi kamu sungai-sungai (yang mengalir di dalamnya).  [Surah Nuh ayat 10-12]

8. Sambil-sambil borak dengan sahabat dan dengar kuliah-kuliah agama yang mereka pergi, terasa nak bergenang air mataku. Teringat kata Shaykh Abdullah Azzam ” Ketika aku bersama mereka, aku memperbaharui hidupku, dan ketika aku jauh dari mereka, aku seperti ikan yang dikeluarkan dari air “. Manisnya bersama ilmu dan persekitaran yang baik.

9. Kesedaran Islam itu kena wujud dalam diri lagi. Selepas aku beruzlah dari IM dan usrah, aku menyibukkan diri dengan kelompok2 pemuda yang iltizam dengan kuliah dan dakwah. Beberapa tahun selepas itu mereka berkembang. Dari berseorangan menubuhkan NGO dan kumpulan masing-masing. MasyaAllah, pemuda dan kekuatannya yang sangat hebat. Aku jumpa ramai pemuda yang tidak memakai label Islam pada diri mereka tapi mereka bekerja untuk Islam. Mereka dari kalangan orang biasa, tidak menghadiri bulatan usrah, tidak menjadi ahli gerakan Islam dan sebagainya, tapi mereka sangat hebat. 🙂

10. Sehingga kini apabila tiba persoalan dalam diri ” Haruskah aku melibatkan diri dalam kumpulan gerakan Islam dan memperkuatkan mereka, aku masih ragu-ragu dan tiada jawapan. Barangkali kerana aku melihat mayat yang hidup di rumah atau pengamal bidaah yang tegar di rumahku atau kurma Made In Iran yang berserakan di rumahku. Wallahua’lam. Terasa seperti jauh lagi untuk melibatkan diri dengan kumpulan Islam. Kumpulan Islam yang persekitarannya menuruti Al-Quran dan As-Sunnah dan pengamalannya mengikut amalan Salafussoleh masih dalam pencarian.

” Bagaimana aku mahu melibatkan diri dengan kumpulan ini dan itu selepas melihatkan ahlinya yang berpuluh tahun dalam usrah dan tarbiyah tetapi kehidupannya seperti itu? “

11. Sahabat Salafiku berseloroh ” Barangkali mereka tidak menjadikan kisah Aishah sebagai contoh idola murabbi agung, atau kisah Musa AS sebagai pendakwah yang sabar berhadapan dengan mad’u yang zalim, atau kisah Nabi Nuh AS yang sabar berdakwah selama 950 tahun. “

12. Wallahua’lam. Bila melihatkan generasi seperti adik-adikku yang usrah dan tarbiyah mereka dicelup versi Korea atau K-pop, atau versi artis atau apa sahaja penjenamaan atas nama dakwah, aku jadi agak sukar lagi . Aku sendiri tak merasakan versi dakwah seperti atas nama kreatif akan bertahan lama. Seharusnya seruan al-asolah dan tajdid itu mesti tegar dan malar-hijau.

Benarlah Firman Allah SWT ;

(Katakanlah wahai orang-orang yang beriman: “Ugama Islam, yang kami telah sebati dengannya ialah): celupan Allah yang mencorakkan seluruh kehidupan kami dengan corak Islam); dan siapakah yang lebih baik celupannya daripada Allah? (Kami tetap percayakan Allah) dan kepadaNyalah kami beribadat”. [ Surah al-Baqarah ayat 138]

13. Aku merasakan apabila kesedaran itu sudah ada, maka apabila dicampak ke dalam lautan jahiliyah, ada semangat dan usaha untuk menjadikan persekitaran Islam itu terbentuk. Tapi kalau dalam diri sudah tiada, duduk dalam kumpulan Islam pun jadi “lemas”. Belajar Islam pun seperti baca surat khabar. Itu pun kalau beli surat khabar.

Penutup

1. Seorang figur agama telah berpoligami, ramai juga heboh juga orang perempuan pasal poligami. Aku tak mahu komen dan berdiam sahaja. Tahniah ustaz. Wassalam.

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s