Kembali kepada Asal.


Assalamualaikum wbt. Semoga pembaca sihat. Selamat hari raya.

Terus kepada tajuk post hari ini.

Seruan kepada Kembali kepada Asal ( نداء إلى الأصالة )

Allah telah menerangkan kepada kamu – di antara perkara-perkara ugama yang Ia tetapkan hukumnya – apa yang telah diperintahkanNya kepada Nabi Nuh, dan yang telah Kami (Allah) wahyukan kepadamu (wahai Muhammad), dan juga yang telah Kami perintahkan kepada Nabi Ibrahim dan Nabi Musa serta Nabi Isa, iaitu: “Tegakkanlah pendirian ugama, dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya”. Berat bagi orang-orang musyrik (untuk menerima ugama tauhid) yang engkau seru mereka kepadanya. Allah memilih serta melorongkan sesiapa yang dikehendakiNya untuk menerima ugama tauhid itu, dan memberi hidayah petunjuk kepada ugamaNya itu sesiapa yang rujuk kembali kepadaNya (dengan taat). [ Surah As-Shura ayat 13]

Dan bahawa sesungguhnya inilah jalanKu (ugama Islam) yang betul lurus, maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, Dengan yang demikian itulah Allah perintahkan kamu, supaya kamu bertaqwa. [ Surah al-An’aam ayat 153]

Lihat syarah ayat tersebut di Sini.

قال علي بن أبي طلحة ، عن ابن عباس قوله : ( فاتبعوه ولا تتبعوا السبل فتفرق بكم عن سبيله وقوله ( أقيموا الدين ولا تتفرقوا فيه ) [الشورى : 13 ] ، ونحو هذا في القرآن ، قال : أمر الله المؤمنين بالجماعة ، ونهاهم عن الاختلاف والفرقة ، وأخبرهم أنه إنما هلك من كان قبلهم بالمراء والخصومات في دين الله

 Telah berkata Ali bin Abi Talhah, dari Ibnu Abbas, FirmanNya : ( maka hendaklah kamu menurutnya; dan janganlah kamu menurut menurut jalan-jalan (yang lain dari Islam), kerana jalan-jalan (yang lain itu) mencerai-beraikan kamu dari jalan Allah, ) dan FirmanNya, ( “Tegakkanlah pendirian ugama, dan janganlah kamu berpecah belah atau berselisihan pada dasarnya”. ) .. katanya, Allah SWT telah memerintahkan kaum mukminin agar tetap dengan jemaah, dan melarang mereka daripada berbeza dan berkumpulan, dan Dia memberitahu bahawa sesungguhnya telah lenyap orang-orang sebelum mereka kerana pertelingkahan dan dendam di dalam agama Allah.

وقال الإمام أحمد بن حنبل حدثنا الأسود بن عامر : شاذان ، حدثنا أبو بكر – هو ابن عياش – عن عاصم – هو ابن أبي النجود – عن أبي وائل، عن عبد الله – هو ابن مسعود ، رضي الله عنه – قال : خط رسول الله صلى الله عليه وسلم خطا بيده ، ثم قال : ” هذا سبيل الله مستقيما ” وخط على يمينه وشماله ، ثم قال : ” هذه السبل ليس منها سبيل إلا عليه شيطان يدعو إليه ” ثم قرأ : ( وأن هذا صراطي مستقيما فاتبعوه ولا تتبعوا السبل فتفرق بكم عن سبيله 

Terjemahan Hadis

Abdullah reported: The Messenger of Allah, peace be upon him, drew a line with his hand and said, “This is the straight path of Allah.” Then he drew lines to the right and left, and he said, “These are other paths and there is not another path except that a devil is upon it calling to it.” Then he recited the verse, “Indeed, this is the straight path so follow it and do not follow other paths.” (6:153)

[Musnad Ahmad, Number 4423, Sahih]

Dan ini ialah jalan-jalan hadis itu, saya menukilkannya di sini, dan tidak mahu untuk menceritakan jalan-jalan hadis tersebut.

وكذا رواه الحاكم ، عن الأصم ، عن أحمد بن عبد الجبار ، عن أبي بكر بن عياش ، به . وقال : صحيح الإسناد ولم يخرجاه . 

وهكذا رواه أبو جعفر الرازي ، وورقاء وعمرو بن أبي قيس ، عن عاصم ، عن أبي وائل شقيق بن سلمة ، عن ابن مسعود به مرفوعا نحوه . 

وكذا رواه يزيد بن هارون ومسدد والنسائي ، عن يحيى بن حبيب بن عربي – وابن حبان ، من [ ص: 366 ] حديث ابن وهب – أربعتهم عنحماد بن زيد ، عن عاصم ، عن أبي وائل ، عن ابن مسعود ، به . 

وكذا رواه ابن جرير ، عن المثنى ، عن الحماني ، عن حماد بن زيد ، به . 

ورواه الحاكم عن أبي بكر بن إسحاق ، عن إسماعيل بن إسحاق القاضي ، عن سليمان بن حرب ، عن حماد بن زيد ، به كذلك . وقال : صحيح ولم يخرجاه . 

وقد روى هذا الحديث النسائي والحاكم ، من حديث أحمد بن عبد الله بن يونس ، عن أبي بكر بن عياش ، عن عاصم ، عن زر ، عن عبد الله بن مسعود به مرفوعا . 

وكذا رواه الحافظ أبو بكر بن مردويه من حديث يحيى الحماني ، عن أبي بكر بن عياش ، عن عاصم ، عن زر ، به . 

فقد صححه الحاكم كما رأيت من الطريقين ، ولعل هذا الحديث عند عاصم بن أبي النجود ، عن زر ، وعن أبي وائل شقيق بن سلمة كلاهما عن ابن مسعود ، به ، والله أعلم . 

قال الحاكم وشاهد هذا الحديث حديث الشعبي عن جابر ، من وجه غير معتمد .

Saya cuba tukar cara penulisan dengan bernombor.

1. Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam memberitahu sebuah hadis yang sangat penting tentang perpecahan ummat,

افترقت اليهود على إحدى وسبعين فرقة كلها في النار إلا واحدة ، وافترقت النصارى على اثنتين وسبعين فرقة كلها في النار إلا واحدة ، وستفترق هذه الأمة على ثلاث وسبعين فرقة كلها في النار إلا واحدة . وفي لفظ : على ثلاث وسبعين ملة ، وفي رواية قالوا : يا رسول الله من الفرقة الناجية ؟ قال : من كان على مثل ما أنا عليه اليوم وأصحابي ، وفي رواية قال : هي الجماعة يد الله على الجماعة

الراوي: – المحدث: ابن تيمية – المصدر: مجموع الفتاوى – الصفحة أو الرقم: 3/345
خلاصة حكم المحدث: صحيح مشهور في السنن والمسانيد

Yahudi akan berpecah sebanyak 71 kelompok, semuanya di dalam neraka kecuali satu, dan berpecah Nasrani kepada 72 kelompok, semuanya di dalam neraka kecuali satu, dan akan berpecah ummat ini kepada 73 kelompok, semuanya di dalam neraka melainkan satu.

Dan di dalam lafaz lain : kepada 73 ajaran/millah. Dalam riwayat yang lain, para sahabat bertanya : Siapakah dia golongan yang Selamat (al-Firqah an-Naajiah), sabda Nabi sallallahu-alayhi-wasallam, : Siapa yang berada di atas jalanku dan sahabatku pada hari ini. Dalam riwayat lain, : Iaitu al-Jamaah dan Tangan Allah itu bersama al-Jamaah.

Kesimpulan hadis : Hadis ini Sahih dan Masyhur dalam Sunan dan Masanid.

Berpegang kepada al-Quran dan as-Sunnah Sahihah dengan Kefahaman Salaful al-Ummah .

1. Bila cerita tentang Generasi Salafussoleh, ia merujuk kepada 3 kurun terbaik berdasarkan hadis Imran bin Hussain.

2. Iaitu para Sahabat (yang bertemu dengan Nabi SAW) yang terdiri daripada Muhajirin dan Ansar, para Tabi’en (yang bertemu dengan sahabat), dan Tabi’ Tabi’en (yang bertemu dengan tabi’in). 

3. Juga orang-orang yang mengikut selepas mereka dengan Ihsan. Berbahagialah kepada mereka yang hidupnya mengutip atsar-atsar dan panduan-panduan kehidupan dari 3 kelompok terbaik ini.

Nabi Menyeru kepada Perpaduan, Bukan Berkelompok.

1. Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam tidak menyebut tentang kelompok bahkan Nabi menyeru kepada perpaduan. LIhat ayat al-Quran Kamu Sebaik-Baik Ummat dan Ayat Berpeganglah kamu dengan Tali Allah.

2.Allah Subhanahu Wa Taala menyebut tentang milal*. Dan Allah Subhanahu Wa Taala menyebut tentang golongan manusia seperti Yahudi, Nasrani, Musyrikin, Munafiqin dan pelbagai lagi istilah dan nama kumpulan manusia, tetapi tiadapun istilah Syiah**

*milal atau ajaran
** ada pada Surah al-Qasas ayat 15 dan Surah as-Saffat ayat 83. Maksudnya salah satu daripada empat iaitu : Sahabat, Pengikut, Kaum dan Penolong.

Pemikiran Salafi

– yang dimaksudkan dengannya ialah kerangka berfikir (manhaj fikri) yang tercermin dalam pemahaman generasi terbaik dari ummat ini. Yakni para Sahabat dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan setia, dengan menjadikan panduan dari  hidayah Al-Qur’an dan tuntunan sunnah Nabi Sallallahu-Alayhi-Wasallam. 

Antara Kriteria-kriteria mereka.

1. Berpegang pada nas-nas yang maksum (suci) , bukan pada pendapat tokoh.

2. Mengembalikan masalah-masalah yang mutasyabihat (tak pasti) kepada masalah yang muhkamat (yang pasti) , dan mengembalikan masalah yang zhanni ( tidak pasti) kepada yang qat’ie (mutlak).

3. Memahami furu’ dan juzuk’ dalam agama, dilingkungi oleh prinsip-prinsip agama dan masalah fundamental.

4. Menyeru kepada al-Asalah (kembali pada asal) dan ijtihad (pembaharuan), dan menentang taqlid ( iktikad buta) dan pembekuan minda.

5. Beriltizam dengan akhlak Islamiyah. Mencontohi akhlak Rasul, dan generasi Salafussoleh.

6. Dalam masalah fiqh, berusaha untuk memudahkan dan bukan menyusahkan penganutnya.

7. Dalam perkara motivasi, melebihkan motivasi daripada menakut-nakutkan.

8. Mementingkan pengukuhan yang kuat di dalam akidah, bukan dengan perdebatan.

9. Mementingkan ruh di dalam masalah ibadah, bukan formal ibadah itu.

10. Apabila berjumpa dengan masalah agama, menggunakan kaedah ittiba’ (ikut dengan faham), beramal sebagaimana Sunnah Nabi, tidak berlebihan dan berkurang dan tidak mengamalkan bid’ah.

Secara ringkasnya, ini antara beberapa ciri-ciri yang dapat ditulis di sini supaya pembaca mudah memahami dan mengenali mereka. Saya cuba untuk permudahkan di dalam beberapa dialog ringkas.

A: Kenapa kita solat ?

B : Sebab ada perintah Allah tentangnya. Ada hadis tentangnya. Apa yang kita buat, ada suruhan darinya dari Al-Quran dan Hadis.

A: Hadis ini banyak. Banyak juga pendapat tentang perkara ini. Macam mana kita berhadapan dengan perkara ini?

B : Kita kembali kepada pendapat-pendapat ulama tentang tingkatan/martabat hadis tersebut. hadis yang Sahih, Hasan dan Dhaif.

A: Ada hadis ini cerita tentang perkara ini. hadis itu pula cerita tentang perkara itu . Bagaimana kita berhadapan dengannya.?

B : Maka di sinilah pentingnya sanad, kita kaji jalan-jalan hadis itu diriwayatkan, siapa perawinya ,sifat2 perawinya adakah dalam rantaian perawi-perawi itu bersambung atau tidak kepada Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam.

Fikri (Penulis) : Jika tiada perkara seperti hadis, menyatakan sumber asalan, dalil, maka semua orang boleh mengaku bahawa amalan dia ialah amalan dari agama. Dan akan jadi perkara yang lebih buruk, amalan yang tiada asalnya atau bid’ah di dalam ibadah dan amalan. Dan jadilah mereka menghampiri seperti mana yang dilakukan oleh Nasrani dan Yahudi.

Mutasyaddidin dan Mutasahhilin ( Orang yang Syadid dan Orang yang Bermudah-mudahan)

1. Apabila fitnah semakin dahsyat dan masuk melalui jalan yang paling halus, maka akan ada segolongan manusia yang mensyadidkan diri mereka . Mereka membataskan dalam kehidupan mereka semata-mata kerana tuntutan dari Al-Quran dan Sunnah, menjaga diri mereka dari fitnah , dari perkara-perkara yang syubhat, samada dari perkara yang ada bid’ah dan keraguan pada amalan tersebut.

Bahkan saya mengkagumi mereka. Seperti segolongan Ikhwan yang syadidi yang mengamalkan uzlah syu’uriyyah tammah ( membebaskan diri dengan sepenuh perasaan) seperti tidak rasa gembira sangat dengan dunia, tidak beli tv di rumah, bersederhana dalam kehidupan dan sebagainya.

2.Maka begitu juga akan ada manusia yang bermudahan-mudahan dengan agama ini. Mereka memakai gelaran Muslim Moderat. Contoh termudah, tidak mengambil berat perintah menutup aurat, selesa dalam perkara yang lalai, syubhat, keraguan-keraguan pada akidah dan amalan dan sebagainya.

3. Dalam perkara ini , bagi orang yang mutasyaddidin, maka syadid pada dirinya tetapi menghargai dan memberikan sedikit ruang kepada orang lain atau apa yang dipanggil at-tasamuh (bertolak ansur). Namun pada tasamuh itu sendiri ada batasnya2. Bersangka baik dengan orang awam yang jahil, bersabar dalam menasihati manusia ke arah kebaikan dan bermulazamah dengan persekitaran dan kelompok yang baik.

4.Fitrah manusia, orang yang duduk di dalam persekitaran yang fitnahnya amat dahsyat, kemungkaran berlaku di depan mata, maka dia akan jadi orang yang syadid untuk menjaga dirinya daripada fitnah yang berlaku pada persekitaran dirinya.

Fikri : Ada sesiapa tak dari kalangan pembaca (lelaki) yang apabila bercakap dengan perempuan sanggup menahan nafas dari mencium bauan dari perempuan tersebut? Kenapa tak sanggup bauan yang wangi itu? Sebab ada hadis orang yang mencium bauan itu seperti orang yang berzina (kategori hidung berzina). Nampak susah dan agak strict, namun itulah mereka.

Aqlaniyyun (Orang yang Mementingkan Akal) dan Orang Atsar Atau Ahlul Hadith dan Orang Maqasid.

1. Tidak dinafikan akal itu dikurniakan Allah kepada manusia sebagai makhluk yang berakal, akan tetapi diturunkan kepada manusia seorang Rasul yang memberikan  panduan jalan Hidayah untuk manusia yang berakal tadi, memilih apa yang baik untuknya dan meninggalkan apa yang buruk untuknya.

Berkata Imam Zuhri – ” Daripada Allah Ar-Risalah, dan daripada Rasul itu At-Tabligh(Menyampaikan) dan ke atas kita at-Taslim (menerimanya).

2. Namun bukan semua tuntutan di dalam agama itu akan memenuhi logik pada akal manusia. Contoh termudah, kenapa persetubuhan yang nikmat itu haram tanpa melalui perkahwinan? Ia sesuatu yang baik menurut pandangan dan pemikiran manusia, namun jalan perkahwinan itu Allah tetapkan untuk menjaga dan hikmah2nya yang tersembunyi. Begitu juga seperti menutup aurat dan sebagainya.

3. Namun ada juga orang golongan Ahlul Hadis . Nama mereka banyak. Ciri penting mereka, mereka mementingkan dalil dan atsar(jejak) dari para sahabat. Mereka hidup dengan perkataan-perkataan dari nafas baginda Rasul Allah sallallahu-alayhi-wasallam. Jika anda sudah beriman dan yakin yang tertinggi bahawa generasi Salafussoleh merupakan yang terbaik, maka bukankah mengikuti mereka itu sebagai satu jaminan bahawa kehidupan yang bakal dilalui itu akan menjadi terbaik juga? .

4. Golongan maqasid ialah orang yang mengetahui sesuatu perkara itu dengan sedalam-dalamnya, mengetahui apa yang tersimpan di sebalik sesuatu itu.

Contoh termudah, kita tahu bahawa arak itu haram. Tapi sebabnya ia memabukkan. Bagi orang maqasid, datanglah segala jenis minuman yang apabila sebabnya memabukkan, maka ia kembali pada hukum arak itu tadi. Tapi perkara yang sama boleh jadi berbeza pada orang yang aqlaniyyun. Boleh jadi mereka berfikir dengan akal mereka, arak yang sedikit tadi tidak sampai kepada memabukkan, maka mungkin boleh diminum arak itu tetapi janganlah sampai mabuk. Akan tetapi bagi orang yang belajar kita dibatasi oleh batas-batas samada yang ditetapkan oleh Al-Quran, Sunnah Rasul dan pendapat-pendapat terdahulu. ” Setiap perkara yang memabukkan, maka sedikit darinya pun haram” .

Keadaan akan lebih jelas apabila bercakap tentang perkara ghaib atau sam’iyyat. Ada perkara yang tidak masuk akal di dalam agama dari segi akidah dan tauhid jika difikirkan mengikut logik dan akal manusia yang terbatas ini.

Kita beriman apa yang datang dari Nabi Sallallahu-alayhi-wasallam yang datang dari Hadis yang Sahih, yang logik atau tidak logik, yang sudah berlaku, yang sedang berlaku dan yang akan berlaku. Beriman semuanya tanpa ada terkecuali.

Wallahua’lam . 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s