Page Baru


Page Baru

Alhamdulillah, bersama beberapa kawan, saya telah sempurna menterjemah buku Ringkasan Akidah Muslim walaupun tidak lengkap. Semoga Allah memberi ganjaran kepada para penterjemah. Dan semoga Allah memberkati usaha wakaf untuk mendidik umat Islam ini.

https://murabi6.wordpress.com/ringkasan-akidah-muslim/

Saya minta maaf kerana agak kurang menjengah blog 2-3 minggu kebelakangan ini. Saya sedang menyelesaikan beberapa urusan peribadi yang dikira agak penting dan kepala saya berserabut dengan beberapa perkara yang masih belum selesai. Semoga Allah permudahkan.

 Buku untuk Wanita.

Saya suka untuk memetik beberapa ayat yang menarik dari buku yang sangat sesuai untuk perempuan ini,

Wahai wanita yang paling berbahagia,
Dengan agama dan akhlaknya
Tanpa menyanding permata, kalung, dan emas
Namun bertasbih,
Laksana kabar gembira yang dilantunkan
Laksana hujan, laksana fajar,
Laksana sinar yang cerah, dan laksana arakan awan
Dalam sujud, doa, rasa mawas diri, dan muraqabah
Dalam renungan di antara cahaya kitab-Nya
Dalam cahaya dari sinar Gua Hira yang terpancar
Dari Rasul Tuhanmu
Engkaulah wanita paling bahagia sejagat raya ini
Dengan kesucian yang terdapat dala hatimu
Yang selalu kau makmurkan dengan taqarrub ilallah.

How to Live a Good Life

Saya ditanya oleh seorang lelaki/perempuan yang memiliki kesempurnaan di dalam dunia, namun sayang hidupnya penuh dengan kedukaan dan kesedihan. Seorang lelaki yang memiliki perniagaan yang berjaya bertanya kepada saya “Bagaimana untuk menjadi manusia yang bahagia? “. Saya katakan padanya, “Carilah keberkatan di dalam setiap apa yang ada di sisimu seperti harta dan anak yang soleh”. Dan lantas dia bertanya kepada saya di mana seeloknya untuk disedekahkan hartanya. Dan saya menunjukkan jalannya. Semoga Allah memberkati hidupnya dan memberikan kegembiraan.

Saya juga ditanya oleh seorang perempuan, “Adakah dia menolak takdir Allah? ” . Seorang perempuan yang usia mencapai setengah umur umat Nabi Muhammad ( Hadis ” Umur Ummatku antara 60-70). Dia terkenangkan seorang kawannya yang sudah kahwin, sudah beranak tetapi masih menyintai bekas teman lelakinya.

Renungilah kekuatan spiritual yang ada kalam yang masyhur dari Shaykhul Islam Ibnu Taymiyyah ini,

‎”What can my enemies do to me?

I have in my breast both my heaven and my garden. 
 
If I travel they are with me, never leaving me. 
 
Imprisonment for me is a chance to be alone with my Lord. To be killed is martyrdom and to be exiled from my land is a spiritual journey.”

Saya merasa sangat kerdil di dalam dunia ini, sangat kerdil di hadapan Allah. Saya berasa seperti “Aku tiada apa-apa” . 

Allah Allah. Allah Allah. Besarnya nikmatMu ini. Hidup dikelilingi oleh kawan-kawan yang faqih dan sentiasa mengingatkan supaya kembali kepada Allah.

Pemuda dan Pemuda. 

Beberapa orang pemuda menghujani saya dengan beberapa persoalan yang sangat berat persoalannya. Hampir luluh hati saya mendengar persoalan mereka. Ya benar, hidup di zaman ini penuh dengan fitnah yang maha dahsyat. Fitnah yang sangat besar dan dekat, dan sentiasa datang menghimpit. Kekadang saya rasa seperti mahu duduk di kampung yang terpencil, duduk berseorangan dan menebarkan benih dakwah di situ.

1.Wahai pemuda, pelajarilah sebanyak mana ilmu selama mana masa itu kosong bagimu. Saya khususkan, sekurang-kurangnya 20 tahun awal di dalam usiamu. Atau barangkali sehingga usia 25, dan berhenti sekejap untuk kahwin, dan teruskan sehingga akhir hayatmu.

Demi Allah, saya telah menyaksikan bagaimana kekurangan ilmu itu menyebabkan masalah-masalah yang dahsyat dan perpecahan yang banyak. Benarlah kata ulama,

“فاقد الشيء لا يعطي”

” Orang yang tiada apa-apa tidak mampu untuk memberikan apa-apa.” 

2.Wahai pemuda, jagalah lidah dan akhlakmu. Sesungguhnya kelembutan itu membunuh keganasan dengan sendirinya.

Tiadalah yang diucapkan kepada orang yang mempunyai kelebihan terhadap orang yang mempunyai kelebihan melainkan kelebihan2 yang banyak dan manfaat adab2 yang baik dari keduanya bagi orang yang ketiga(audiens yang melihat/ orang awam).

Tidaklah aku mendapati dari seorang guru agamawan yang murabbi dan penuntut ilmu yang ikhlas melainkan aku mendapati darinya kelembutan lidahnya, melainkan adabnya yang menyentuh hatiku, khuluqnya yang indah, kecintaannya kepada agama Allah, kecintaannya kepada Sunnah Rasul, kecintaannya kepada Rasul, keluarganya dan sahabatnya.- Fikri

Aku mencintai orang-orang yang Shalih dan aku bukan daripada mereka – Imam Syafie -rahimahullah-

Cukuplah untuk saya bawakan untuk kalian kisah dua orang pemuda dari Shaykh Arefe(Semoga Allah mempermudahkan urusannya).

Wahai pemuda, jauhilah maksiat dan dekatilah masjid, penuhilah ruang-ruang hadapan masjid, dan pedulikanlah orang-orang tua yang jahil ketupil di masjid itu, iaitu orang-orang tua yang menjadikan masjid itu tidak mesra pemuda dan menjadikan seolah-olah masjid itu milik. Barangkali sewaktu mudanya, dia tidak ke masjid. Kalau rasa tidak boleh masuk sangat dengan orang tua yang jahil ketupil itu, cukuplah kamu datang ke masjid dan balik selepas solat selesai.

Saya ingin berkongsi satu cerita yang berlaku pada saya ketika saya bersolat jumaat.

2 minggu lepas ketika saya sedang solat Jumaat, sebelah saya seorang pelajar sekolah rendah umurnya sekitar 7-8 tahun, apabila imam membaca al-Fatihah, dia mengajuk bacaan Imam, mungkin untuk melancarkan bacaannya.

Selepas habis sahaja memberi salam, pakcik-pakcik di belakang mengherdiknya dengan pelajar tersebut, ” Lain kali pergi solat kat belakang, ganggu orang nak solat je”.

Air mata pelajar tersebut bergenang, lantaran dimarahi begitu rupa. Dia hanya diam membisu seribu bahasa. Sambil berdoa,saya melihat dia mengesat air matanya, tetiba hati saya rasa sebak. Rasa nak menangis.

~Mengapa anak muda yang sedang belajar ini rasa gerun dan tiada keamanan walaupun di dalam rumah Allah?

~Mengapa istilah ” kurang ajar” dan ” kurang adab” itu hanya untuk orang muda?

~Orang tua yang jahil ketupil bila jahil dari muda lagi, saya tak mampu untuk berbuat apa-apa, melainkan dengan memandang dengan senyuman sinis dan berdoa ” Semoga Allah tidak menjadikan aku seperti kamu”.

Fikri : Duhai generasi mudaku, bersabarlah engkau dan beristiqamahlah dengan masjid sejak dari kecil lagi, supaya besar nanti kau tidak menjadikan masjid itu kepunyaanmu. 

3. Wahai pemuda, sibuk mana pun kehidupanmu, janganlah kamu meninggalkan solat. Ingatlah dunia ini seperti bangkai kambing dan umpama sebelah sayap nyamuk sahaja. Tiada apa yang kekal di sini. Dan kita bertemu di sini, tetapi impian kita di sana.

Takutlah Allah dan zuhudlah dengan keinginan pada dunia dan cenderunglah dengan banyak pada akhirat.

Imam Fudhail bin ‘Iyadh ada berkata,

‎”Takutnya seseorang hamba itu kepada Allah di atas kadar ilmunya dengan Allah, dan zuhudnya seseorang pada dunia di atas kadar keinginannya pada akhirat.” 

Hadis Sahih riwayat Bukhari bermaksud,

Sentiasa hati orang yang tua menjadi muda dalam dua: Dalam mencintaï dunia dan panjang angan-angan

4. Aku juga ingin mengingati diriku untuk sentiasa mengajak orang lain kepada kebaikan

Sebelum saya menutup bahagian pemuda ini, saya ingin memberikan 7 Langkah yang baik untuk Pemuda yang Baik.

1. Solatlah pada waktunya kerana solat di antara amalan yang mendekatkan diri kepada Allah.

2. Berzikirlah kepada Allah walaupun 5 minit sehari seperti zikir yang berat ganjarannya seperti Subhanallah Wa Alhamdulillah Wa Lailahaillallah Wa Allahuakbar dan Subhanallahi Wa Bihamdihi Subhanallahi al-Adzeem (100 kali)

3. Doa dengan penuh mengharap dan bertawakal kepada Allah disertai dengan usaha.

4.Sentiasa menjaga bacaan Al-Quran dan membacanya supaya hati tidak lalai dengan dunia.

5.Jauhilah daripada bersahabat dengan sahabat yang jahat.

6.Selawatlah ke atas Nabi sekurang-kurangnya 10 kali pada waktu pagi dan petang dan beristighfarlah memohon ampun kepada Allah setiap hari.

7. Berpuasa sunatlah pada hari Isnin dan Khamis untuk menjaga nafsu dan zuhud dengan kehidupan dunia.

Ingatlah kata-kata Shaykh Abdullah Azzam ini,

‎”Death is only but once, so let it be in the path of ALLAH”

Penutup

Terima kasih kepada anak bangsa yang menghadiahkan saya segala kenangan dan perkara yang baik di dalam hidup saya. Permohonan kalian, luahan masalah kalian dan teguran kalian banyak mengubat hati saya. Umur saya akan meningkat, dan saya akan jadi orang tua juga nanti. Semoga saya dapat perilaku Rasul Allah dengan Umair dan burung kecilnya si Nughayr. Semoga saya membesar dan tidak menjadi pimpinan yang meremehkan persoalan pemuda dan mengecewakan persoalan dan kehendak mereka di saat mereka sangat teruja untuk mendengar apa yang keluar dari mulut saya.

Narrated Anas (radi Allahu anhu): “The Prophet was the best of all the people in character. I had a brother called Abu Umar, who, I think, had been newly weaned. Whenever he was brought to the Prophet, the Prophet used to say, “O Abu Umar! What did Al-Nughair (do)?” Al-Nughair was a nightingale with which he used to play.” [Bukhari]

Advertisements
By rajawalibiru Posted in Lain2

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s