Ancaman Hizbiyyah.


Apa dia Hizbiyyah?

Hizbiyyah ialah sikap kepuakan atau kepartian yang menilai sesuatu amal Islam atau perjuangan berbakti kepada ad-Din dengan penilaian kumpulan, jemaah atau organisasi yang didokong. Sikap hizbiyyah ini mengukur betul atau salah sesuatu perkara dengan pandangan jemaah atau organisasi bukan dengan Al-Quran dan As-Sunnah. Bahkan dalil Al-Quran dan As-Sunnah itu ditafsirkan  agar seiras dengan kehendak organisasi.Mana-mana dalil yang mneyanggahi jemaah dan organisasi akan diulas agar selari dengan tafsiran jemaah bukan dengan tafsiran Ilmiyyah.

Hal ini dibidas oleh Ibnu Qayyim rahimahullah terhadap golongan ekstremis mazhab dengan katanya;

” Yang lebih pelik dari semua itu ialah sikap kamu wahai golongan taklid! Kamu ini jika mendapati ayat Al-Quran yang bersesuaian dengan mazhab kamu, maka kamu akan terima apa yang jelas daripada ayat itu dan berpegang dengannya. Teras kamu dalam perkara berkenaan ialah pendapat mazhab kamu, bukan ayat tersebut.

Jika kamu dapati ayat lain yang setanding dengannya menyanggahi pendapat mazhab kamu, kamu tidak akan menerimanya. Kamu akan cuba membuat pelbagai takwilan dan mengeluarkannya dari maksudnya yang jelas, kerana tidak bersesuaian dengan dengan mazhab kamu.

Inilah juga yang kamu lakukan terhadap nas-nas Sunnah. Jika kamu dapati satu hadith yang sahih bersesuaian dengan mazhab kamu, kamu menerimanya. Kamu kata, kami ada sabda Nabi sallallahu-alaihi-wasallam begini dan begitu. Jika kamu dapati seratis atau lebih hadith berbeza dengan mazhab kamu, kamu tidak pandang kepadanya walaupun satu hadith….

[Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah, I’lam al-Muwaqqiin 2/195 ]

Oleh itu, ada sesetengah individu dalam jemaah tertentu menentang slogan kembali kepada Al-Quran dan Sunnah dalam ibadah khususiyyah dan mereka juga membantah penentangan terhadap syirik, tahyul, khurafat dan kebodohan dalam cara beragama atas alasan ia menyebabkan perpecahan umat.

Dalam masa yang sama, mereka sanggup berbalahan sesama umat ketika berkempen kepada soal-soal ekonomi, atau politik yang mereka sifatkan sebagai lebih Islam. Mereka menghalalkan untuk mereka dan mengharamkan untuk orang lain.

Apakah ibadah khususiyyah, akidah dan kejelasan fikrah itu lebih lekeh dari ekonomi dan politik gagasan mereka?

Sikap hizbiyyah juga menjadikan seseorang individu membutakan matanya ketika melihat kesalahan kelompoknya dan berkeras menghukum jika perkara yang sama dilakukan oleh kelompok lain. Ini jelas dalam sikap kelompok yang menghukum sebahagian masalah sebagai masalah khilafiyyah tetapi dalam masa yang sama dia membantah pihak yang berbeza dengannya.

Hizbiyyah ini menjadikan seseorang taksub kepada jemaah sehingga tidak mahu menilai sesuatu keputusan yang dikeluarkan oleh jemaahnya, betul atau salah dengan nas-nas agama. Hanya bersandarkan falsafah “keputusan jemaah” atau ” keputusan syura”, sekalipun ia menyanggahi nas.

Inilah sikap hizbiyyah atau asabiyyah yang dicela.

Ini ialah tulisan Dr. Mohd Asri Zainal Abidin.

Saya melihat ia sebagai tulisan yang baik yang boleh memberi manfaat kepada semua orang. Semoga semua orang mendapat manfaat. 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s