Adab dengan Allah.


Adab seorang hamba dengan Tuhannya adalah asas dalam semua perkara. Dengannya Tauhid seseorang itu sah, niat dan keinginannya ikhlas, dan segala tindak tanduk perbuatannya terpelihara dari segala kekurangan iman dan keyakinannya kepada tuhannya.

Di antara adab-adab itu ialah :

1. MentauhidkanNya dengan RububiyyahNya, nama-namaNya dan segala sifatNya, mengesakanNya dalam segala bentuk ketaatan, menjauhi segala perkara syirik.

Firman Allah SWT :

Dan sesungguhnya Kami telah mengutus dalam kalangan tiap-tiap umat seorang Rasul (dengan memerintahkannya menyeru mereka): “Hendaklah kamu menyembah Allah dan jauhilah Taghut”. Maka di antara mereka (yang menerima seruan Rasul itu), ada yang diberi hidayah petunjuk oIeh Allah dan ada pula yang berhak ditimpa kesesatan. Oleh itu mengembaralah kamu di bumi, kemudian lihatlah bagaimana buruknya kesudahan umat-umat yang mendustakan Rasul-rasulnya. [ An-Nahl ayat 36]

2. Melaksanakan segala bentuk ibadah yang diwajibkanNya terhadap hambaNya, dan menjauhi segala bentuk kemaksiatan kepadaNya.

Firman Allah SWT :

Pada hal mereka tidak diperintahkan melainkan supaya menyembah Allah dengan mengikhlaskan ibadat kepadaNya, lagi tetap teguh di atas tauhid; dan supaya mereka mendirikan sembahyang serta memberi zakat. Dan yang demikian itulah Ugama yang benar. [Al-Bayyinah ayat 5]

3. Merasa diri sentiasa dalam pengawasan Allah SWT samada ketika bersama manusia atau berseorangan, serta bertawakal kepadaNya dengan sebenar-benar tawakal dan mengharap rahmatNya.

Firman Allah SWT :

Dan jika engkau menyaringkan suara dengan doa permohonanmu, (maka yang demikian tidaklah perlu), kerana sesungguhnya Allah. [Taha ayat 7 ]

Firman Allah SWT :

dan kepada Allah jualah hendaklah kamu berserah (setelah kamu bertindak menyerang), jika benar kamu orang-orang yang beriman” [Al-Maidah ayat 23]

4. Mensyukuri setiap nikmat, dengan lisan atau perbuatan, serta menerima ketentuanNya dengan lapang hati dan sentiasa bersangka baik dengan Allah.

Wahai orang-orang yang beriman, kenangkanlah nikmat Allah yang dilimpahkanNya kepada kamu. Semasa kamu didatangi tentera (Al-Ahzaab), lalu Kami hantarkan kepada mereka angin ribut (yang kencang) serta angkatan tentera (dari malaikat) yang kamu tidak dapat melihatnya. Dan (ingatlah) Allah sentiasa melihat apa yang kamu lakukan.

Masa itu ialah masa tentera musuh datang melanggar kamu dari sebelah hulu dan dari sebelah hilir (tempat pertahanan) kamu; dan masa itu ialah masa pemandangan mata kamu tidak berketentuan arah (kerana gempar dan bingung) serta hati pun resah gelisah (kerana cemas takut), dan kamu masing-masing pula menyangka terhadap Allah dengan berbagai-bagai sangkaan.

Pada saat itulah diuji orang-orang yang beriman, dan digoncangkan perasaan dan pendiriannya dengan goncangan yang amat dahsyat.

Dan lagi masa itu ialah masa orang-orang munafik dan orang-orang yang tidak sihat dan tidak kuat iman dalam hatinya berkata: “Allah dan RasulNya tidak menjanjikan kepada kita melainkan perkara yang memperdayakan sahaja”. [Al-Ahzab 9-12]

Wassalam

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s